“Saya melamar terlambat, tetapi mereka tetap mempekerjakan saya karena resume saya.

Posted on

Jana bukan hanya mahasiswa doktoral penuh waktu di bidang bioinformatika. Pada usia 27 tahun, ia juga memiliki gelar master di bidang Genomik dan Proteomik dan dua gelar sarjana lainnya di bidang Biokimia dan Bioinformatika, semuanya dari salah satu universitas terkemuka di Ceko.

Apakah itu terdengar seperti banyak?

Nah, coba tambahkan pekerjaan penuh waktu di bidang teknologi ke persamaan.

Jika Anda bertanya-tanya bagaimana satu orang dapat menangani semua ini, wawancara ini cocok untuk Anda.

Jana akan memberi tahu Anda lebih banyak tentang bagaimana dia berencana untuk menggabungkan karir akademisnya dengan posisi yang baru diperolehnya sebagai spesialis aplikasi di sebuah perusahaan IT. Dia juga akan berbagi bagaimana dia sampai pada keputusan untuk mengubah karier dan bagaimana resumenya membantunya mendapatkan pekerjaan di bidang teknologi tanpa banyak pengalaman sebelumnya.

Kisah Jan terutama tentang bagaimana tren SDM terbaru – kerja jarak jauh, AI, dan jam kerja fleksibel – membantunya mencapai tujuan profesionalnya.

Jana akan memberi tahu Anda:

  • Bagaimana rasanya mengubah jalur karier;
  • Bagaimana dia mendapat posisi PhD;
  • Bagaimana menghadapi perasaan mandek di awal pencarian kerja Anda;
  • Bagaimana menyeimbangkan posisi PhD dengan karir teknis penuh waktu;
  • Bagaimana Penulis Resume AI Kickresume Membantunya Mengatasi Blok Penulis;
  • Bagaimana dia dipekerjakan karena resumenya;
  • Apa pendapat mereka tentang telecommuting;
  • Bagaimana dia menggunakan AI dalam pencarian pekerjaannya dan dalam pekerjaan dan penelitian barunya;
  • Dan banyak lagi.

Siapakah Jana Porubská? (Contoh Resume Spesialis Lamaran)

Contoh Resume Spesialis Lamaran

Anda berasal dari Bratislava (Slovakia), tetapi Anda telah tinggal dan belajar di Republik Ceko selama delapan tahun terakhir. Apa yang menginspirasi Anda untuk pindah ke luar negeri?

Belajar di luar negeri bukanlah rencana awal saya. Saya sebenarnya ingin tinggal di Bratislava. Namun, selama proses penerimaan, saya sangat terkesan dengan universitas saya saat ini. Semuanya tampak modern. Mereka memiliki kampus baru dengan laboratorium yang terhubung ke rumah sakit dan berbagai lembaga penelitian. Itu juga tampak menyambut siswa baru – rasanya seperti tempat yang tepat untuk memulai babak baru dalam hidup mereka. Jadi saya membuat perubahan menit terakhir dan memilih untuk belajar di luar negeri.

Anda memiliki gelar sarjana dan magister dalam Genomik dan Proteomik dan gelar sarjana lainnya dalam Bioinformatika. Anda sekarang mengambil gelar PhD di bidang bioinformatika. Apa yang membuat Anda mendapatkan lebih banyak gelar?

Pada awalnya, saya sangat menikmati BA dan MA asli saya – biokimia. Namun, lambat laun saya mulai menyadari bahwa pekerjaan fisik di laboratorium dengan bahan kimia tidak berhasil untuk saya, dan saya tidak melihat diri saya melakukan apa yang kami sebut “pekerjaan laboratorium basah” selama sisa hidup saya.

Mengapa tidak?

Saya percaya bahwa lebih sulit bagi seorang wanita untuk bekerja di lingkungan ini. Apalagi jika dia berencana untuk memiliki anak. Di laboratorium, Anda tidak hanya bekerja dengan bahan kimia, tetapi juga dengan organisme hidup. Dan menurut kedua faktor ini, Anda harus menyesuaikan seluruh jadwal Anda. Namun, saya masih ingin melakukan penelitian dan sains, dan saat itulah saya memutuskan untuk beralih studi ke bioinformatika. Saya memiliki kontak pertama saya dengan bioinformatika selama gelar pertama saya dan memutuskan untuk memulai gelar sarjana kedua untuk mencari tahu apakah itu benar-benar arah yang tepat untuk saya. Saya juga ingin mempelajari dasar-dasar pemrograman.

Apakah memprogram sesuatu yang Anda nikmati? Atau apakah Anda merasa itu akan berguna di masa depan?

Keduanya. Fakultas sains kami sebenarnya menyelenggarakan kursus ini terutama untuk membantu para peneliti muda dengan keterampilan pemrograman mereka, yang nantinya dapat mereka gunakan saat mengerjakan proyek penelitian di bidangnya. Jadi saya bahkan menggunakan pemrograman selama studi biokimia pertama saya.

Baja Juga :  Bagaimana cara mendaftar freelance di resume Anda

Setelah memperoleh gelar master pertama Anda, Anda melanjutkan studi doktoral Anda. Bagaimana Anda mendapatkan posisi PhD Anda?

Bagi saya, langkah pertama adalah menemukan supervisor yang baik. Seorang penyelia yang bersedia membimbing saya melalui studi doktoral saya dan juga kursus sarjana kedua di bidang bioinformatika, karena saya melakukan keduanya pada waktu yang bersamaan. Saya mendiskusikan hal ini dengan para profesor di sebuah acara di universitas saya yang disebut “hari PhD”. Di sini saya diberi informasi tentang kemungkinan topik untuk studi doktoral saya. Belakangan, bersama pembimbing yang saya temui di sana, kami menemukan topik tesis diploma saya, dan pembimbing mempersiapkan saya untuk proses penerimaan. Prosedurnya sendiri dilakukan dalam bahasa Inggris sehingga mereka dapat memverifikasi pengetahuan bahasa saya. Selanjutnya, panitia mengajukan beberapa pertanyaan mengenai pengetahuan dasar biokimia, bioinformatika, proteomik, dll. Dilanjutkan dengan diskusi tentang pekerjaan dan penelitian saya di masa lalu dan masa depan.

mereka mempekerjakan saya karena resume saya

Melihat ke belakang, apakah Anda punya tips untuk siswa yang ingin mengambil gelar PhD?

Kiat utama saya untuk calon mahasiswa PhD adalah dengan hati-hati memilih pengawas yang tepat. Jangan ragu untuk mengirim email kepada anggota kelompok riset di universitas Anda atau bertanya langsung selama kuliah jika mereka mengajar Anda. Saya mendekati sebagian besar kolega saya sebelum memulai studi doktoral saya dan itu sangat membantu saya.

Anda baru saja dipekerjakan sebagai pengembang aplikasi, jadi Anda harus mengelola pekerjaan dan gelar PhD. Bisakah Anda menjelaskan saat ketika Anda memutuskan untuk mencari pekerjaan dan harus melakukannya? mengubah arah karir Anda?

Yah, saya akan menggambarkannya sebagai waktu yang sulit 😀. Mahasiswa doktoral sebagian besar berada pada usia ketika beberapa dari mereka ingin mandiri sepenuhnya, menikah atau memiliki anak. Namun, mereka seringkali harus menunda langkah hidup ini atau mengakhiri studi mereka, karena pengawas mereka jarang memiliki dana yang cukup untuk mendukung mereka sepenuhnya selama studi doktoral mereka, setidaknya di Republik Ceko. Secara pribadi, saya tahu saya mampu memasukkan lebih banyak pekerjaan ke dalam jadwal belajar saya, tetapi saya merasa mandek dan tidak termotivasi. Saya hampir tidak memiliki motivasi positif untuk benar-benar mulai mencari pekerjaan, meskipun saya tahu saya memiliki ruang dan waktu untuk melakukannya.

Saya mengerti. Banyak pencari kerja, terutama lulusan baru yang mulai mencari pekerjaan serius pertamanya, mungkin mengalami stres dan perasaan yang sama seperti Anda. Apakah Anda punya saran tentang bagaimana Anda mengatasinya dan mengakhiri penundaan?

Saya akan mengatakan bahwa jika Anda merasa mandek, hal terbaik yang harus dilakukan adalah bertanya kepada teman atau keluarga Anda. Anda tidak pernah tahu siapa yang tahu tentang peluang atau memiliki tip yang mungkin bisa membantu Anda. Ingatlah bahwa Anda bukan satu-satunya orang di dunia ini yang sedang mencari pekerjaan, apalagi jika itu adalah pekerjaan pertama yang Anda lamar.

Itu paling membantu saya ketika saya benar-benar bisa menulis resume saya. Saya mendengar tentang Kickresume dari seorang teman dan menggunakan penulis AI-nya untuk menulis draf pertama resume baru saya. Sejujurnya, ketika saya pertama kali melihat resume yang berhasil saya buat, saya mendapatkan sindrom penipu yang tepat. Setelah resume ditulis, kelihatannya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan. Tentu saja itu benar karena mencerminkan hidup saya. Ketika saya melihat resume, saya merasa seperti saya akan segera menerima pekerjaan itu. Dengan kata lain, Kickresume memberi saya motivasi positif yang saya butuhkan untuk mengatasi blok pencarian kerja saya.

Baja Juga :  11 Pekerjaan Bergaji Tertinggi Tanpa Gelar

Tanpa alat ini, apakah menurut Anda Anda akan dapat mulai melamar pekerjaan saat Anda benar-benar memulainya?

Saya pikir pasti butuh waktu lebih lama untuk memulai jika Kickresume tidak ada. Ketika saya pertama kali mulai mengerjakannya, itu sebenarnya sangat menyenangkan. Dan itu juga mudah dinavigasi. Tapi tetap saja, saya membutuhkan waktu sekitar empat hari untuk menulis resume saya sebelum saya dapat mengatakan, “Ya, ini pasti, ini adalah resume yang harus saya kirimkan kepada mereka”. Tapi sebelum menggunakan Kickresume saya merasa benar-benar mandek. Saya tidak melakukan apapun selama hampir empat minggu. Tetapi meskipun saya menggunakan Kickresume, saya masih belum benar-benar melamar pekerjaan yang saya dapatkan tepat waktu karena butuh waktu lama bahkan untuk pindah.

Oh, bisakah kamu ceritakan lebih banyak tentang itu?

Ya, jadi saya tidak mengirimkannya tepat waktu 😀. Untungnya, mereka lupa menghapus lowongan dari situs web mereka. Jadi meskipun saya tahu sudah melewati tenggat waktu, saya mengirimkan resume saya kepada mereka. Dan mereka menghubungi saya kembali mengatakan bahwa mereka sudah berada di putaran ketiga penerimaan. Tetapi mereka masih ingin bertemu dengan saya untuk resume saya, jadi mereka menambahkan saya ke tiga atau empat pelamar terakhir — dan kemudian saya dipekerjakan.

Jadi tterima kasih atas resume Anda, apakah Anda dipekerjakan setelah hanya satu putaran wawancara?

Ya, yang lain harus menyelesaikan empat putaran.

Itu sangat mengesankan! Apakah mereka memberi tahu Anda mengapa Anda menarik perhatian mereka?

Tidak sekarang. Tapi menurut saya alasan utamanya adalah karena Anda tidak harus memiliki pengetahuan sebelumnya tentang pemrograman atau pengkodean untuk posisi tersebut, dan setidaknya saya tahu dasar-dasar pemrograman. Yang mungkin cukup bagi mereka. Dan berkat Kickresume, saya juga dapat dengan mudah mengubah resume saya dari yang berfokus pada sains dan penelitian menjadi resume yang dapat meyakinkan orang-orang di bidang teknologi untuk mempekerjakan saya.

Anda menyebutkan bahwa cara terbaik untuk mencari pekerjaan adalah dengan bertanya kepada keluarga dan teman Anda. Apakah Anda dapat menemukan peluang kerja ini melalui jaringan Anda atau sendiri?

Saya menemukan posisi itu sendiri melalui papan pekerjaan. Namun, saya menemukan Kickresume berkat seorang teman. Seperti yang saya katakan sebelumnya, jangan takut untuk meminta saran. Semakin banyak pendapat yang Anda coba, semakin pintar Anda, dan Anda tidak pernah tahu siapa yang akan memberi Anda nasihat terbaik. Itu mungkin datang dari seseorang di luar industri Anda yang tidak Anda duga.

Sekarang setelah Anda memulai pekerjaan penuh waktu di bidang teknologi sambil menyelesaikan PhD, bagaimana rencana Anda untuk memprioritaskan kehidupan pribadi dan menjaga keseimbangan kehidupan kerja yang sehat?

Dalam wawancara kerja saya, salah satu hal yang saya tanyakan adalah keseimbangan kehidupan kerja. Saya menyukai perusahaan dan pekerjaan itu sendiri, tetapi saya ingin memastikan bahwa itu adalah sesuatu yang dapat saya tangani. Tetapi mereka meyakinkan saya bahwa keseimbangan kehidupan kerja yang sehat untuk karyawan mereka juga merupakan prioritas bagi mereka, dan bahwa saya akan terus dapat secara aktif mengejar hobi saya. Mereka juga tidak mempermasalahkan saya melakukan perjalanan pulang dan menghabiskan waktu di rumah di Slovakia, yang juga merupakan faktor keputusan penting bagi saya.

Baja Juga :  PHK Teknologi AS - Statistik Utama, Visual, dan Prakiraan hingga 2022
Wawancara dengan Jana

Jadi saya menganggap posisi Anda sepenuhnya jauh dan fleksibel?

Iya benar sekali. Bekerja sepenuhnya dari jarak jauh bukanlah prioritas saya, tetapi saya menginginkan sesuatu yang setidaknya sebagian jauh untuk studi PhD saya. Tapi itu bahkan lebih baik bagi saya dan perencanaan saya.

Saya berasumsi bahwa majikan baru Anda mengetahui fakta bahwa Anda juga seorang mahasiswa PhD.

Ya, tentu saja. 😀

Jadi, menurut Anda, berapa jam dalam seminggu untuk gelar PhD Anda?

Yah, itu tergantung. Sejujurnya, saya sering bekerja di malam hari sambil melakukan hal lain seperti menonton film, jadi saya tidak terlalu memperhatikan total waktu. Saya biasanya akan rata-rata untuk satu hari kerja per minggu. Tapi saya sering harus membantu kelas atau menghadiri konferensi, jadi lebih dari itu. Saya juga harus menghadiri kuliah dan mendapatkan kredit untuk beberapa tahun pertama PhD saya, tetapi setelah itu saya dapat fokus hanya pada penelitian saya. Namun, sekarang saya juga sangat senang membantu mengajar siswa yang lebih muda.

Jika posisi baru Anda tidak jauh, menurut Anda apakah Anda akan mampu mengikuti posisi akademik Anda? Atau apakah Anda akan mempertimbangkan untuk menyelesaikan studi doktoral Anda?

Nah, jika posisinya tidak sepenuhnya jauh, tentu akan lebih bermasalah untuk mencapai kesepakatan dengan pemberi kerja. Tapi saya tidak berpikir saya akan mengambil posisi yang setidaknya tidak sebagian jauh. Ini karena saya sangat ingin mengejar gelar PhD karena saya bersemangat tentang dunia akademis. Di sisi lain, saya juga sangat tertarik dengan bidang IT. Tapi saya tidak akan pernah mengorbankan studi saya untuk itu. Sebaliknya, saya akan terus mencari opsi jarak jauh lainnya.

Ini membawa saya ke pertanyaan lain: apakah Anda ingin mengejar posisi akademis di masa depan? Atau apakah Anda berencana untuk terjun lebih dalam ke bidang teknologi?

Sejujurnya, saya tidak pernah memiliki pekerjaan impian, bahkan saat masih kecil. Saya merasa bahwa memiliki satu tujuan merampok saya dari kemungkinan masa depan untuk mengalami. Saya sangat menyukai akademisi, tetapi teknologi adalah wilayah yang belum dipetakan bagi saya. Dan saya tidak sabar untuk melihat ke mana itu membawa saya. Tapi siapa yang tahu? Itu masih di masa depan.

Terakhir, saya ingin tahu pendapat Anda tentang AI, karena Anda juga menggunakannya dalam penulisan resumeDan itu membantu Anda mendapatkan pekerjaan. Ini banyak dibicarakan (tidak hanya) di industri teknologi. Apakah Anda berharap AI mengubah PhD Anda atau pekerjaan pengkodean baru Anda?

Dia. Saya benar-benar melihat AI sebagai alat untuk mempermudah tugas penelitian akademik saya, jadi saya sudah menggunakannya untuk itu. Tetapi saya sering bekerja dalam bahasa pemrograman yang tidak sepenuhnya saya mengerti, tetapi AI telah membantu saya lebih memahaminya dan memungkinkan saya untuk membuat kode di dalamnya. Saya berencana untuk menggunakannya di tempat kerja dengan cara yang sama, karena saya juga berharap untuk bekerja dengan AI di pekerjaan baru saya. Saya sangat menantikannya dan saya sangat bersemangat.