Bagaimana cara menavigasinya dan apa yang harus dihindari

Posted on

Hari Valentine telah tiba dan Anda mungkin lebih tergoda untuk bertanya kepada salah satu kolega yang menarik perhatian Anda. Atau Anda akhirnya ingin menerbitkan romansa kantor rahasia Anda. Namun, situasi seperti itu harus didekati dengan hati-hati.

Tentu saja, romansa kantor terjadi. Faktanya, 74% karyawan Inggris di bawah usia 34 tahun telah terlibat asmara dengan seseorang yang bekerja di perusahaan yang sama.

Namun, statistik ini tidak berarti bahwa berkencan dengan rekan kerja harus dianggap enteng asmara kantor dapat dengan mudah melanggar kebijakan SDM perusahaan Anda. Ini dapat menyebabkan konsekuensi negatif seperti fitnah, masalah SDM atau, dalam skenario terburuk, pemecatan.

Jadi sebelum memulai petualangan romantis di tempat kerja, tetap tenang adalah kuncinya (lebih mudah diucapkan daripada dilakukan) karena lebih baik aman daripada menyesal.

Untuk membantu Anda dengan itu, kami telah menyusun panduan ini. Mudah-mudahan ini akan membantu Anda menavigasi situasi sulit ini dengan sedikit lebih mudah.

Statistik percintaan kantor

Pertama, mari kita lihat beberapa data keras. Tidak hanya bukti anekdotal, tetapi juga angka menunjukkan hal ini kepada kita berkencan dengan rekan kerja bukanlah hal yang langka. Lihat saja:

  • 77 persen responden mengatakan mereka tidak mengungkapkan hubungan kerja mereka kepada majikan mereka.
  • 33 persen pekerja AS pernah terlibat asmara dengan rekan kerja mereka di beberapa titik.
  • Setengah dari responden mengakui bahwa mereka pernah naksir kantor di beberapa titik dalam karir mereka.
  • 75 persen orang tidak keberatan jika rekan kerja mereka berkencan.
  • 84 persen responden akan menghargai jika seseorang dari kantor mereka terlibat dalam hubungan semacam itu.
  • Lebih dari 77 persen memiliki hubungan seksual dengan rekan kerja.

(sumber: shrm.org, theshiftworkshop.com)

statistik asmara kantor

Tips menata asmara kantor

Jika Anda cukup berhati-hati dan mengikuti tips di bawah ini, Anda seharusnya tidak memiliki masalah dalam mengeksplorasi hubungan romantis di tempat kerja. Pastikan saja bahwa:

1. Baca kebijakan perusahaan

Sebelum memulai romansa di tempat kerja, penting untuk memahami sikap perusahaan tentang masalah tersebut.

Cobalah untuk mencari tahu apakah berkencan dengan rekan kerja Anda diperbolehkan SEBELUM Anda memulai hubungan seperti itu.

Baja Juga :  Contoh Surat Pengantar - Cara Menulis untuk Kuliah dan Pekerjaan

Sebagian besar perusahaan tidak punya pilihan selain menerima hubungan romantis di antara karyawan mereka. Misalnya, di sebagian besar negara bagian di AS, adalah ilegal bagi pemberi kerja untuk mencampuri kehidupan pribadi dan waktu luang karyawannya.

Selain itu, tidak realistis bagi perusahaan untuk mencegah percikan api beterbangan.

Dalam kedua kasus tersebut, perlu diingat bahwa setiap perusahaan berbeda, dan semakin santai budaya perusahaan, semakin sedikit masalah yang mungkin Anda hadapi.

Sebaliknya, jika Anda bekerja di perusahaan korporat dengan peraturan yang ketat, Anda mungkin perlu lebih berhati-hati.

Kebijakan SDM yang paling umum terkait romansa kantor adalah:

  • Kebijakan tanpa toleransi bagi karyawan yang berkencan dengan atasan atau bawahannya.
  • Persyaratan untuk mengungkapkan hubungan dengan SDM.
  • Hubungan tersebut harus berdasarkan kesepakatan dan setiap karyawan harus merasa aman untuk menghindari pelecehan.
  • Larangan menunjukkan kemesraan di depan umum.
  • Hubungan romantis harus diungkapkan secara tertulis, dan terkadang Anda harus menandatangani “kontrak cinta”.

Jika perusahaan Anda memiliki salah satu dari aturan ini, sebaiknya ikuti aturan tersebut, karena mengabaikannya dapat menyebabkan tindakan disipliner.

2. Pikirkan kemungkinan konsekuensi lainnya

Setelah Anda meneliti kebijakan perusahaan dan mengetahui bahwa Anda tidak melanggar aturan resmi apa pun, inilah saatnya untuk melihat konsekuensi lain yang mungkin dimiliki romansa kantor Anda. Apakah Anda siap untuk menghadapi mereka?

Duduklah bersama pasangan Anda dan tanyakan pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan ini secara terbuka:

  • Apakah Anda siap untuk lelucon atau gosip yang tidak pantas menyebar di sekitar kantor?
  • Apakah salah satu dari Anda bersedia meninggalkan departemen atau perusahaan Anda saat ini jika perlu atau jika ada yang tidak beres?
  • Apakah Anda bersedia menghubungkan kehidupan pribadi Anda dengan kehidupan profesional Anda?
  • Apakah Anda siap menghadapi tantangan reputasi profesional Anda?

Jika jawaban untuk semua pertanyaan ini adalah “ya”, Anda dapat melanjutkan ke poin berikutnya.

3. Pertimbangkan hierarki

Dalam hal hubungan di kantor, penting juga untuk mempertimbangkan hierarki.

Sederhananya, ada perbedaan antara berkencan dengan rekan kerja pada tingkat hierarki yang sama dengan Anda dan berkencan dengan atasan Anda.

Baja Juga :  Bagaimana cara menulis resume di India? Panduan Format Resume India

Mengapa?

  • Setelah orang yang menjalin hubungan dengan Anda memiliki kekuatan lebih (atau kurang) dari Anda, lebih sulit untuk mempertahankan batasan profesional yang sehat.
  • Juga berkencan dengan seseorang yang lebih tinggi dalam hierarki perusahaan mengarah ke lebih banyak gosip kantor dan itu bisa meragukan niat Anda (dan profesionalisme).
  • Konflik kepentingan. Bagaimana jika Anda harus mengevaluasi kinerja pasangan Anda?
  • Pelecehan seksual masih cukup umum di tempat kerja, terutama dalam hal ketidakseimbangan kekuatan.

Jika Anda sedang mempertimbangkan untuk menjalin hubungan dengan supervisor atau bawahan, mungkin yang terbaik adalah menyelesaikannya dan meminta transfer ke departemen lain.

4. Menjaga profesionalitas

Romansa kantor baru bisa serba guna, tetapi ingat – alasan pertama dan utama Anda berada di kantor adalah untuk bekerja. Batasan yang ketat adalah teman Anda sekarang.

Bagaimana Anda bisa mempertahankan profesionalisme Anda sambil mengungkap romansa kantor?

  • Jangan pernah terlibat dalam pertunjukan kasih sayang di depan umum. Acara pesta kantor atau pembangunan tim tidak boleh menjadi pengecualian.
  • Jangan mengungkapkan terlalu banyak informasi pribadi tentang hubungan Anda dengan kolega Anda. Ini memungkinkan Anda untuk mempertahankan batasan tegas antara kehidupan pribadi dan publik.
  • Pastikan kinerja dan hasil kerja Anda tetap tidak berubah.
  • Kami harus mengulanginya, tetapi ikuti kebijakan perusahaan.

5. Jangan lakukan itu kecuali serius

Jatuh cinta dengan rekan kerja adalah satu hal, tetapi hanya bermain-main adalah hal lain.

Karena ada banyak konsekuensi berkencan dengan rekan kerja, jangan lakukan itu kecuali kedua belah pihak 100% yakin akan potensi hubungan tersebut.

Dengan kata lain, pastikan orang itu layak.

Lagi pula, karier dan reputasi profesional Anda yang telah Anda bangun dengan kerja keras itulah yang dipertaruhkan. Ini tidak boleh dianggap enteng. Anda tidak ingin mengorbankan itu hanya untuk kesenangan sesaat.

Dan sementara ini semua terdengar masuk akal, kenyataannya berbeda. Faktanya, 18% karyawan mengaku santai berhubungan dengan rekan kerja.

6. Menyimpan rahasia terlalu lama bukanlah ide yang baik

Sangat mudah untuk percaya bahwa Anda dapat mempertahankan hubungan ini.

Dan itulah yang coba dilakukan kebanyakan orang – 64% orang yang terlibat dalam hubungan romantis di tempat kerja berusaha merahasiakannya. Hanya 16% responden yang mengungkapkan hal ini secara terbuka.

Baja Juga :  Apakah saya memerlukan surat lamaran pada tahun 2023? [New Research]

Tetapi orang memiliki mata dan telinga, dan hubungan kantor jarang luput dari perhatian.

Karena itu, Manajer SDM merekomendasikan untuk bersikap transparan alih-alih merahasiakan romansa kantor terlalu lama.

Kejujuran adalah kebijakan terbaik.

Dengan menolak hubungan Anda secara tenang dan terbuka, Anda juga dapat menghindari gosip dan lelucon yang tidak perlu. Ini juga mengarah pada hubungan baik dengan departemen SDM, yang akan menghargai transparansi dan kesediaan Anda untuk mengikuti peraturan dan kebijakan perusahaan.

Ini membawa kita ke poin berikutnya.

efek negatif dari romansa kantor

7. SDM adalah tempat favorit Anda

Singkatnya, pemberi kerja dan manajer SDM bukanlah penggemar berat hubungan kantor. Mereka mengantisipasi pengaruh negatif dimiliki tim seperti:

  • produktivitas yang lebih rendah
  • perubahan semangat tim
  • ancaman pelanggaran atau pelecehan
  • pilih kasih
  • kemungkinan perpisahan yang berantakan dan orang-orang meninggalkan perusahaan

Di sisi lain, sebagian besar pemberi kerja sangat menyadari bahwa mencegah romantisme berkembang tidak ada gunanya dan hanya akan mengurangi transparansi.

Berkat apa yang disebutkontrak cinta” telah menjadi sangat umum dalam beberapa tahun terakhir.

Sederhananya, itu adalah dokumen di mana kedua belah pihak menyatakan bahwa mereka terlibat dalam hubungan romantis konsensual.

Dengan cara ini, HR dapat menghindari potensi komplikasi seperti dugaan pelecehan seksual (yang masih sering terjadi di banyak tempat kerja).

8. Bersiaplah untuk skenario perpisahan

Mari jujur. Meskipun Anda mungkin memakai kacamata berwarna mawar saat ini, sebagian besar hubungan baru tidak berhasil. Dan berbicara tentang statistik – hanya 30% pasangan yang berhasil melewati tonggak sejarah 1 tahun.

Jadi, jika Anda baru berkencan selama beberapa bulan, ada kemungkinan 70% romansa kantor Anda tidak akan berakhir bahagia.

Maaf telah memecahkan gelembung Anda, tetapi Anda harus mengingatnya.

Karena putus cinta sudah cukup berat tanpa harus menemui mantan di kantor setiap hari. Inilah mengapa beberapa orang memutuskan untuk meninggalkan pekerjaannya setelah hubungan kantor mereka berakhir.

FAQ: Cara menemukan jalan di sekitar kantor