Kesenjangan Gaji Gender: Data Survei + Statistik

Posted on

Ini adalah versi terbaru dari artikel asli tentang gender pay gap yang kami publikasikan pada tahun 2021. Temuan yang dibahas berasal dari survei terhadap 501 pekerja AS yang kami lakukan di tahun yang sama.

Pada tahun 2022, pekerja wanita di AS memperoleh 82% dari penghasilan pria untuk pekerjaan serupa. Dengan kata lain, untuk setiap $1 yang diperoleh seorang pria, seorang wanita dengan posisi yang sama memperoleh 82¢.

Dalam artikel ini, kami mengeksplorasi sikap terhadap kesenjangan upah gender dan bagaimana perbedaannya di antara kelompok usia, wilayah, dan gender.

Bagaimana pekerja memandang situasi kesenjangan upah gender

Resume Genius bertanya kepada 501 orang Amerika apa pendapat mereka tentang kesenjangan upah gender dan apakah menurut mereka kesenjangan itu dapat ditutup dalam hidup mereka.

Kebanyakan orang setuju bahwa kesenjangan upah rasial dan kesenjangan upah gender merupakan masalah utama:

Masalah yang lebih besar adalah persentase orang yang mengutip kesenjangan gaji ras atau gender.

Sebanyak 72% orang setuju bahwa kesenjangan upah gender adalah masalah.

Namun, proporsi pria yang lebih kecil daripada wanita yang peduli tentang isu-isu terkait gender yang dihadapi wanita di tempat kerja.

Misalnya, dalam bagan ini, laki-laki lebih cenderung mengatakan bahwa kesenjangan upah gender atau kesenjangan upah ras bukanlah masalah:

Sikap terhadap gender dan perbedaan gaji berdasarkan jenis kelamin.

Mengenai sikap terhadap prospek kesenjangan upah gender, lebih dari sepertiga wanita yang disurvei (38%) percaya kesetaraan upah gender penuh akan tercapai dalam hidup mereka:

Perbandingan persentase wanita dan pria yang percaya bahwa kesenjangan upah gender akan hilang dalam hidup kita.

Meskipun kesenjangan upah gender yang lebih sempit saat ini—perempuan sekarang mendapatkan 84¢ untuk setiap $1 yang diperoleh laki-laki, dibandingkan dengan 64¢ untuk setiap $1 pada tahun 1980—banyak perempuan merasa tidak mungkin mencapai kesetaraan upah dalam waktu dekat dalam waktu dekat. .

Baja Juga :  Contoh Surat Pengantar - Cara Menulis untuk Kuliah dan Pekerjaan

Data tersebut juga menunjukkan bahwa mayoritas responden laki-laki – 60%, hampir dua kali lipat persentase perempuan – percaya bahwa kesenjangan upah berdasarkan gender akan berkurang dalam hidup mereka.

Cuti hamil

Salah satu temuan penting dari data tersebut adalah bahwa laki-laki dan perempuan seringkali memiliki pandangan yang berbeda tentang isu gender di tempat kerja. Laki-laki menganggap isu gender perempuan kurang penting dibandingkan perempuan.

Misalnya, laki-laki lebih cenderung percaya bahwa cuti hamil perusahaan mereka adil dibandingkan perempuan.

Sikap laki-laki dan perempuan terhadap kebijakan cuti hamil perusahaan.

Survei tersebut juga menunjukkan bahwa sikap terhadap kebijakan cuti melahirkan sangat bervariasi di beberapa daerah. Misalnya, sebagian besar responden di New England mengatakan bahwa kebijakan cuti hamil perusahaan mereka tidak adil dibandingkan dengan responden di wilayah lain di AS.

Sikap terhadap kebijakan cuti melahirkan di New England vs.  di seluruh Amerika Serikat.

Namun, secara keseluruhan, 73% orang di AS menganggap kebijakan cuti hamil perusahaan mereka adil.

Sikap orang Amerika terhadap kebijakan cuti hamil perusahaan mereka.

Data menunjukkan bahwa sebagian besar responden puas dengan kebijakan cuti hamil yang ditawarkan oleh perusahaan mereka.

Pendapat tentang kesenjangan upah gender berdasarkan wilayah

Responden survei di Amerika Barat kemungkinan besar memiliki sedikit harapan untuk kesenjangan upah gender, terlepas dari kenyataan bahwa beberapa negara bagian barat memiliki kesenjangan upah yang lebih kecil daripada di tempat lain di AS:

Pesimisme vs optimisme tentang kesenjangan upah gender di wilayah AS.

Di California, AS, negara bagian dengan kesenjangan upah gender terkecil, wanita memperoleh 88¢ untuk setiap $1 yang diperoleh pria. Sementara itu, Nevada memiliki kesenjangan upah gender terkecil ke-5, sedangkan Oregon memiliki kesenjangan upah terkecil ke-9.

Baja Juga :  Seberapa jauh seharusnya sekuelnya pada tahun 2023?

Negara bagian dengan kesenjangan upah gender terbesar adalah Louisiana, di mana perempuan hanya memperoleh 69¢ untuk setiap $1 yang diperoleh laki-laki.

Dampak diskusi gaji pada kesenjangan upah gender

Survei kami juga menawarkan wawasan tentang pandangan responden tentang hubungan antara diskusi gaji dan kesenjangan upah gender:

Persentase orang yang mengatakan mengecilkan hati orang untuk mendiskusikan gaji mereka dengan rekan kerja akan melanggengkan kesenjangan upah gender.

Sebaliknya, perempuan percaya bahwa mencegah pekerja untuk membahas upah akan memperburuk kesenjangan upah gender:

Persentase laki-laki dan perempuan mengatakan kesenjangan upah gender akan terus berlanjut jika perusahaan melarang karyawan mereka mendiskusikan gaji mereka.

Bagaimana perasaan orang Amerika tentang membahas gaji mereka dengan rekan kerja

Sebagian besar responden survei mengatakan mereka tidak merasa nyaman mendiskusikan berapa penghasilan mereka dengan rekan kerja mereka.

Mayoritas (76%) mengatakan mereka tidak nyaman membahas gaji dengan rekan kerja:

Persentase orang yang tidak keberatan mendiskusikan gaji mereka dengan rekan kerja.

Wanita lebih cenderung merasa tidak nyaman membicarakan gaji mereka dibandingkan pria, dengan lebih dari 80% mengatakan bahwa mereka merasa:

Persentase pria vs.  wanita yang tidak keberatan mendiskusikan gaji mereka dengan rekan kerja.

Bagaimana perasaan orang muda Amerika tentang membahas gaji mereka

Pekerja yang lebih muda cenderung merasa lebih nyaman membicarakan gaji mereka.

Hampir setengah dari mereka yang disurvei berusia 24 tahun ke bawah mengatakan mereka ingin membicarakan gaji mereka dengan rekan kerja mereka.

Lebih muda vs.  orang yang lebih tua atas kesediaan mereka untuk mengungkapkan gaji mereka kepada rekan kerja.

Menurut Wall Street Journal, pekerja yang lebih muda lebih bersedia membicarakan gaji mereka karena tantangan yang mereka hadapi saat memasuki dunia kerja setelah resesi tahun 2008, termasuk kurangnya perumahan yang terjangkau dan meningkatnya biaya pendidikan perguruan tinggi. .

Baja Juga :  Cara menulis resume Amerika [Format & Free Sample]

Meskipun orang yang lebih muda lebih bersedia mendiskusikan gaji mereka dengan kolega mereka, mayoritas responden berusia 18-24 tahun mengatakan bahwa mengecilkan hati karyawan untuk mendiskusikan gaji tidak berdampak pada kesenjangan upah gender:

Persentase orang yang lebih muda mengatakan bahwa kemampuan untuk mendiskusikan gaji dengan rekan kerja berdampak positif pada kesenjangan gaji berdasarkan gender.

Bagaimana perasaan orang ketika mereka meminta kenaikan gaji

Data menunjukkan bahwa mayoritas responden merasa puas dengan permintaan kenaikan gaji.

Menurut survei, 56% responden mengatakan mereka tidak nyaman meminta kenaikan gaji, sementara 44% mengatakan mereka tidak nyaman melakukannya.

Namun, wanita lebih kecil kemungkinannya dibandingkan pria untuk mengatakan bahwa mereka merasa nyaman meminta kenaikan gaji:

Persentase pria vs.  wanita yang mengatakan mereka tidak merasa nyaman meminta kenaikan gaji.

Data tersebut juga menunjukkan bahwa orang yang lebih muda mungkin kurang bersedia untuk meminta kenaikan gaji daripada orang Amerika yang lebih tua:

Persentase lebih muda vs.  pekerja yang lebih tua yang mengatakan bahwa mereka tidak keberatan meminta kenaikan gaji.

Efek COVID-19 pada kesenjangan upah gender

Meskipun sebagian besar orang setuju bahwa diskusi yang mengecilkan hati tentang upah akan melanggengkan kesenjangan upah berdasarkan gender, lebih dari dua pertiga responden berpendapat bahwa pandemi COVID-19 tidak memiliki efek yang sama:

Persentase orang yang mengatakan bahwa COVID-19 telah memperlebar kesenjangan upah berdasarkan gender.

Sementara sebagian besar negara merasakan hal yang sama, 34% responden Midwestern mengatakan mereka percaya COVID-19 telah memperlebar kesenjangan upah gender — persentase tertinggi orang Amerika yang merasakan hal ini:

Persentase orang di Midwest yang meyakini bahwa COVID-19 memengaruhi kesenjangan upah berdasarkan gender.

Sikap terhadap masa depan kesenjangan upah gender

Seperempat pekerja berusia 35 hingga 45 optimis bahwa kesenjangan upah gender akan berkurang dalam hidup mereka, dibandingkan dengan 7% pekerja berusia 45 tahun atau lebih:

Persentase orang tua dan muda yang mengatakan kesetaraan upah gender akan terjadi dalam hidup mereka.

Dibungkus

Jika Anda ingin membantu memperjuangkan kesetaraan upah gender, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan: