Cara memperbarui CV Anda setelah cuti hamil: Panduan singkat

Posted on

Kembali bekerja – atau bahkan mencari pekerjaan baru – bisa menjadi tantangan nyata setelah cuti hamil. Yang terbaik adalah bersiap dan tahu cara memperbarui resume Anda setelah cuti hamil.

Karena begitu Anda pergi cuti hamil, Anda akan dihadapkan pada celah di resume Anda. Dan calon majikan di masa depan akan bertanya-tanya mengapa Anda tidak bekerja selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan.

Namun, tidak ada yang perlu ditakuti. Keahlian Anda tidak berkurang. Bahkan, tersebar luas.

Ibu harus memenuhi banyak peran – mereka adalah manajer, psikolog, dokter, dan pendongeng. Semua di waktu yang sama.

Untuk membantu Anda mengasah pengalaman itu dan memulai karir Anda, berikut adalah panduan singkat tentang cara memperbarui resume Anda setelah cuti hamil dan menjelaskan kesenjangan dalam resume Anda.

Contoh CV tentu saja disertakan.

Apa pendapat profesional HR tentang cuti hamil?

Sebagian besar perekrut akan memahami celah dalam resume Anda. Lagi pula, ini bukan pertama kalinya mereka membaca resume seorang ibu baru yang melamar pekerjaan penuh waktu.

Ada baiknya untuk diingat bahwa calon majikan tidak boleh menanyakan tentang kehidupan pribadi Anda.

Pada saat yang sama, bukanlah ide yang baik untuk meninggalkan kesenjangan karir yang tidak dapat dijelaskan di resume Anda.

Ada keuntungan dan kerugian untuk mengakui kepada manajer SDM bahwa kegagalan terakhir Anda dalam resume adalah karena cuti hamil.

Sementara beberapa perekrut mungkin berpikir bahwa – berkat kolik dan menyusui tengah malam – Anda mungkin tidak melakukan yang terbaik di tempat kerja saat ini, yang lain mungkin melihat kelahiran Anda baru-baru ini sebagai hal yang baik.

Mereka juga mungkin berasumsi bahwa Anda tidak akan mengambil cuti hamil lagi dalam waktu dekat.

Apa yang harus dihindari ketika berurusan dengan cuti hamil

Satu hal yang pasti harus Anda hindari adalah berharap bahwa calon majikan tidak akan melihat kesenjangan atau bahwa Anda tidak perlu memasukkannya ke resume Anda sama sekali.

Pendekatan terbaik adalah menangani cuti hamil secara langsung di bagian “Pengalaman kerja”.

Dan bahkan jika penyebutan cuti hamil berhubungan dengan kehidupan Anda di luar pekerjaan, tetap disarankan untuk tetap profesional saat membicarakannya.

Tahan godaan untuk menggunakan eufemisme atau bercanda tentang hal itu.

Menyebut bulan Anda (atau bahkan bertahun-tahun) sebagai “pemimpin rumah tangga” hanya sedikit menggelegar karena menyesatkan.

Baja Juga :  20+ brigade musim panas untuk remaja

Sederhananya, bersikap jujur ​​dan menjelaskan celah CV secara terbuka (tetapi tetap profesional) adalah cara yang harus dilakukan.

cara memperbarui resume Anda setelah cuti hamil

Bagaimana cara memperbarui resume Anda setelah cuti hamil?

Pertama, pilih format resume yang menyoroti detail terpenting tentang kualitas profesional dan ciri kepribadian Anda.

Jenis resume ini disebut resume fungsional. Format resume ini memungkinkan Anda untuk memperkenalkan keahlian Anda terlebih dahulu — itulah yang ingin Anda lakukan setelah cuti hamil.

Berikut adalah daftar bagian resume yang dapat Anda sertakan dalam resume Anda yang diperbarui:

  • Ringkasan ahli
  • Keterampilan
  • Kemampuan lainnya
  • Pengalaman kerja
  • Pendidikan
  • Sukarelawan
  • Referensi
  • Opsional (penghargaan, prestasi, kursus, dll.)

1. Keterampilan

Langkah selanjutnya dalam memperbarui resume Anda setelah cuti hamil adalah menambahkan kemampuan yang baru Anda peroleh ke daftar “keterampilan” profesional Anda yang sudah ada yang Anda cantumkan di resume lama Anda.

Tapi jangan hanya menambahkan keterampilan apa pun.

Pastikan untuk menyertakan keterampilan yang relevan dengan pekerjaan itu Anda berharap untuk mencetak gol dan itu mencerminkan pengalaman Anda di bidang Anda.

Jika Anda tidak tahu apa yang kami maksud, lihat contoh bagian keterampilan resume di bawah ini:

2. Bagian Keterampilan Tambahan/Relevan

Pengusaha masih sering melihat kesenjangan pekerjaan yang lebar sebagai tanda bahaya. Jadi, Anda perlu menunjukkan bahwa Anda selalu mengikuti perkembangan terbaru di bidang Anda.

Jika berhubungan, tunjukkan kepada mereka bahwa Anda mengetahui tren industri dengan menyelesaikan bagian seperti “Keterampilan yang Relevan” atau “Keterampilan Tambahan”.

Berikut adalah contoh bagaimana Anda dapat melakukannya:

Deskripsi seperti itu akan memungkinkan Anda untuk menunjukkan bahwa Anda telah menggunakan waktu Anda jauh dari pekerjaan untuk pengembangan diri, dan juga akan meningkatkan nilai Anda sebagai karyawan.

Majikan potensial Anda kemungkinan besar akan menghargai bahwa Anda masih berkomitmen pada karir Anda dan dapat berkontribusi pada kesuksesan perusahaan.

Namun, bukan berarti Anda harus dipaksa untuk fokus bekerja selama cuti hamil. Ini benar-benar lebih dari cukup untuk fokus pada satu hal pada satu waktu.

Dan untungnya, banyak tempat kerja modern akhirnya mulai menyadari hal ini juga.

3. Pengalaman kerja

Setelah semua keterampilan diisi, “Pengalaman Kerja” perlu diisi.

Di sinilah Anda bisa sebutkan secara singkat bahwa kesenjangan karir Anda adalah karena cuti hamil.

Baja Juga :  Definisi dan 6+ contoh untuk resume Anda

Cuti hamil Anda tidak akan menjadi hal pertama yang diperhatikan oleh perekrut, tetapi juga tidak akan diabaikan sepenuhnya.

Di bagian ini, pastikan untuk menekankan pekerjaan yang Anda lakukan sebelum Anda mengambil cuti.

Bicaralah—idealnya dalam poin-poin—seolah-olah baru terjadi kemarin. Fokus pada detail proyek yang telah Anda kerjakan.

Pikirkan pencapaian dan proyek Anda yang Anda banggakan dari periode hidup Anda ini. Waktu tidak membatalkan pengalaman dan keterampilan yang Anda pelajari saat mengerjakannya.

Lihat contoh di bawah ini untuk inspirasi:

4. Pendidikan

Pentingnya memiliki pendidikan atau pelatihan yang solid tidak akan hilang hanya karena Anda mengambil cuti beberapa bulan (atau tahun).

Itulah mengapa Anda harus menyoroti pencapaian akademik Anda di resume Anda yang diperbarui dan menghidupkannya kembali — bahkan jika Anda lulus bertahun-tahun yang lalu.

Apakah Anda lulus dengan perbedaan atau perbedaan? Sempurna! Pastikan Anda menyebutkannya.

Di sisi lain, ingatlah bahwa keterampilan dan pengalaman kerja semakin penting, terutama jika Anda seorang profesional yang agak berpengalaman.

Jadi pastikan Anda menempatkan pendidikan Anda di bawah bagian yang lebih penting.

cara memperbarui resume Anda setelah cuti hamil

5. Kegiatan sukarela

Apakah Anda berpartisipasi dalam kegiatan non-profesional saat cuti hamil?

Mungkin Anda dan anak-anak Anda mengunjungi tempat penampungan terdekat dan berjalan-jalan dengan beberapa anjing. Atau Anda membantu di acara komunitas di lingkungan Anda.

Jika demikian, biarkan kegiatan ini berbicara atas tekad dan semangat niat baik Anda.

Di bagian “Kesukarelawanan” yang terpisah, buat daftar layanan masyarakat atau pekerjaan sukarela yang relevan yang Anda lakukan selama (atau sebelum) ketidakhadiran Anda dari pekerjaan.

Cobalah untuk menarik kesimpulan dari apa yang telah Anda peroleh dalam hal pengetahuan profesional dan keterampilan teknis dari kegiatan relawan ini.

Pengusaha akan senang melihat Anda adalah orang aktif yang menggunakan keahlian dan waktu luang Anda dengan cara yang bermanfaat:

6. Opsional

Sekarang pikirkan – “Apa lagi yang telah saya lakukan yang membuat jalur karier saya berbeda dari orang lain?”

Apakah Anda mengambil kursus apa pun? Apakah dia memenangkan hadiah?

Letakkan di resume Anda!

Dengan kata lain, tunjukkan bahwa Anda adalah orang yang aktif dengan antusiasme dan banyak minat, dengan cara apa pun yang Anda bisa.

Akhirnya, setiap proyek lepas atau pertunjukan jangka pendek juga berfungsi sebagai penguat resume yang hebat.

Baja Juga :  Cara memasukkan informasi kontak pada resume (dengan contoh)

7. Referensi

Terakhir, Anda dapat memanfaatkan kekuatan jaringan – bahkan selama atau setelah cuti orang tua.

Tetap berhubungan dengan orang lain yang bekerja di bidang profesional Anda. Dan pikirkan seseorang yang dapat membantu Anda menemukan pekerjaan dan memberi Anda titik awal yang lebih baik dalam pencarian pekerjaan Anda.

Hubungi mantan kolega Anda, kirim email untuk meminta referensi dan rekomendasi, dan gunakan LinkedIn Anda untuk membuat koneksi baru (omong-omong, profil LinkedIn Anda juga layak untuk diubah).

Mempekerjakan manajer akan menghargai rujukan dari otoritas tepercaya – apakah mereka mantan atasan Anda atau profesional industri berpengalaman:

Contoh resume diperbarui setelah cuti hamil

Satu gambar dapat mengungkapkan lebih dari seribu kata. Lihat semua poin di atas yang dirangkum dalam contoh resume di bawah ini.

Ini adalah bagaimana hal itu dilakukan.

Jane benar:

  • memilih format resume fungsional
  • cuti hamil disebutkan secara singkat di bagian “Pengalaman kerja”.
  • termasuk keterampilan yang relevan dengan bidang yang diperoleh selama cuti hamil
  • menambahkan pengalaman sukarelawan
  • berisi tautan

Selain pemilihan dan urutan bagian resume yang baik, Jane juga memilih template resume yang akan membuat perekrut terkesan dengan desainnya yang bagus.

Resumenya juga terorganisir dengan baik dan lapang karena dia tidak membuang kata-kata dan meninggalkan banyak ruang di antara bagian.

Contoh resume manajer penjualan tentang cuti hamil

contoh resume cuti hamil

Tips terakhir

Seperti yang Anda lihat, kesenjangan pemulihan cuti hamil seharusnya tidak membuat Anda merasa kurang berkualitas atau kurang profesional. Ada cara yang sangat elegan untuk menangani ini di resume Anda dan mengubahnya menjadi keuntungan.

Secara keseluruhan, Anda perlu memperjelas bahwa Anda tetap berkomitmen pada tujuan karir Anda dan memiliki keterampilan dan keahlian yang diperlukan untuk memainkan peran penting dalam perusahaan.

Dan jika Anda mendapatkan pertanyaan tentang kesenjangan karir Anda selama Anda Percakapan, singkat dan to the point. Jangan berbohong tentang hal itu atau menghindari pertanyaan itu. Sebaliknya, cepat beralih ke topik lain yang terkait dengan profesi.

Dan ingat – dalam situasi canggung seperti ini, kepercayaan diri dan kepercayaan diri selalu bisa membawa Anda jauh.

Semoga beruntung!

Artikel ini baru saja diperbarui. Artikel asli ditulis oleh Jakub Kaprál pada tahun 2019.