7 Tren Rekrutmen Terpanas Tahun 2023

Posted on

Pernahkah Anda mendengar tentang pengunduran diri yang hebat? Penarikan diam-diam? Rekrutmen sosial? Mungkin karena tren rekrutmen 2022 ini banyak menarik perhatian. Tetapi beberapa bulan telah berlalu dan Anda mungkin bertanya-tanya apa tren perekrutan terpanas saat ini.

Ada banyak perubahan yang terjadi di bidang perekrutan. Perkiraan mengatakan bahwa sekitar 50,5 juta orang telah meninggalkan pekerjaan mereka pada tahun lalu, sama seperti orang sekarang menuntut lebih banyak dari calon pemberi kerja mereka. Dan majikan berusaha mengakomodasi mereka.

Untuk mengikuti perubahan, kami telah mengumpulkannya 7 tren rekrutmen paling menarik yang harus diwaspadai di tahun 2023:

  • pekerjaan jarak jauh dan hybrid
  • merek majikan
  • retensi karyawan
  • fokus pada soft skill
  • otomatisasi rekrutmen
  • rekrutmen internal
  • transparansi gaji

Mari kita lihat apa arti tren ini bagi Anda dan karier Anda!

1. Pekerjaan jarak jauh dan hybrid

Tren telecommuting dan hybrid telah ada sejak lama, dan popularitasnya hanya diperkirakan akan tumbuh karena banyaknya manfaat dan permintaannya.

Penelitian menunjukkannya kebanyakan orang (65%) lebih menyukai pekerjaan hybrid — yang berarti kemungkinan untuk bekerja dari rumah dan dari kantor. Dan keinginan untuk bekerja secara eksklusif dari rumah meningkat dua kali lipat sejak Oktober 2021.

Karena preferensi ini, setiap orang yang mencari pekerjaan baru sekarang akan mencari pekerjaan hybrid atau jarak jauh, dan perusahaan harus mengakomodasi mereka.

Namun, ini seharusnya tidak terlalu sulit karena manfaat bekerja dari jarak jauh lebih besar daripada kerugiannya.

Tiga manfaat terbesar bekerja dari jarak jauh adalah:

  • Biaya lebih rendah. Karena pekerja tidak datang ke kantor secara teratur, perusahaan dapat menghemat utilitas, peralatan kantor, dan lainnya.
  • Peningkatan produktivitas karyawan. Biasanya ada lebih sedikit gangguan di rumah. Tidak ada lagi rehat kopi tanpa akhir! Selain itu, pekerja jarak jauh tidak bepergian, yang memungkinkan mereka menyeimbangkan pekerjaan dan kehidupan pribadi dengan lebih baik. Ini merupakan faktor krusial yang berperan dalam meningkatkan produktivitas. Ketika karyawan memiliki lebih banyak fleksibilitas, mereka diberdayakan, yang membuat mereka lebih bahagia dan lebih proaktif.
  • Peningkatan kumpulan bakat. Begitu sebuah perusahaan membuka lowongan pekerjaannya untuk talenta jarak jauh, ia dapat mempekerjakan orang-orang terbaik, terlepas dari negara tempat tinggal mereka.

Dengan tren rekrutmen yang berkembang di lanskap SDM ini, penting untuk mengerjakan proses dukungan yang sistematis untuk karyawan jarak jauh.

Idealnya, proses ini harus dilakukan sejak awal untuk menarik calon karyawan jarak jauh. Faktanya, pencari kerja cenderung bertanya tentang sistem seperti itu selama wawancara.

Baja Juga :  10+ demo pemulihan akun manajer yang akan memberi Anda pekerjaan

2. Strategi branding pemberi kerja

Branding perusahaan menjadi penting bagi perusahaan yang ingin menarik talenta terbaik, terutama di lokasi terpencil. Semakin kuat merek perusahaan Anda, semakin mudah untuk mendapatkan tanggapan berkualitas tinggi atas postingan pekerjaan Anda.

Branding pemberi kerja mengacu pada upaya pemasaran apa pun yang secara khusus menargetkan calon karyawan baru.

Dengan adanya perubahan rekrutmen, ini merupakan pilihan yang menarik bagi pencari kerja.

Proses wawancara kerja bekerja dua arah, dan pencari kerja sama-sama tertarik untuk mempelajari manfaat bekerja di perusahaan tertentu.

Branding perusahaan membantu:

  • menarik karyawan baru
  • menonjol dari persaingan
  • meningkatkan kesadaran merek

Jadi, bagaimana Anda harus melakukannya?

Cara terbaik untuk membuat strategi pemberi kerja adalah dengan:

  • Menilai kembali persepsi perusahaan dan merek. Ini dapat dilakukan melalui mendengarkan sosial dan survei singkat. Semakin banyak data semakin baik.
  • Ciptakan persona karyawan yang sempurna. Mengetahui dengan tepat apa yang diperlukan untuk membuat seseorang cocok untuk perusahaan tertentu akan mempercepat proses perekrutan dan perekrutan.
  • Membawa nilai-nilai merek kedepan. Apa arti merek Anda harus terlihat jelas di situs web dan media sosial Anda.
  • Lagi pula, orang harus menjadi fokus dari semua strategi branding pemberi kerja. Misalnya, Anda dapat menunjukkan seberapa banyak karyawan telah berkembang bersama perusahaan Anda dan bagaimana perusahaan Anda mendukung mereka.
  • bagaimana mempertahankan kiat perekrutan talenta terbaik

    3. Mengalihkan fokus ke retensi karyawan

    Meskipun Anda mungkin berpikir bahwa mempertahankan karyawan tidak boleh menjadi bagian dari proses perekrutan, sebenarnya ini adalah taktik kunci dalam hal pengelolaan sumber daya manusia yang berkelanjutan dan sehat.

    Tidak ada gunanya menarik karyawan baru jika Anda tidak dapat mempertahankannya lebih dari 3 bulan.

    Selain itu, menurut penelitian, mempekerjakan karyawan baru dapat menghabiskan biaya hingga dua kali lipat dari jumlah gaji tahunan karyawan tersebut.

    Dengan angka yang tinggi ini, dapat dikatakan bahwa retensi karyawan harus mendapat perhatian lebih pada tahun 2023.

    Ada berbagai cara untuk memastikan retensi bakat:

    • mengubah proses pendaftaran Anda
    • memiliki merek perusahaan yang kuat
    • berinvestasi pada karyawan Anda
    • jadikan karyawan Anda sebagai duta merek

    Pada dasarnya, siapa pun yang tertarik dengan retensi karyawan harus memulai dengan berbicara dengan karyawan mereka dan memahami kebutuhan dan keinginan mereka.

    Apakah mereka menginginkan lebih banyak opsi pelatihan, lokakarya pendidikan, insentif, atau apa pun?

    Akibatnya, memahami karyawan Anda saat ini memberi Anda banyak data berharga yang dapat digunakan dalam proses perekrutan.

    Baja Juga :  100 Keterampilan Terpanas untuk Dimasukkan ke Resume Anda 2023 (Contoh)

    4. Fokus pada soft skill

    Dengan maraknya pekerjaan jarak jauh, pemberi kerja telah menyadari kekuatan sebenarnya dari soft skill. Dengan demikian, diharapkan ada peningkatan pentingnya soft skill dalam perekrutan.

    Sementara keterampilan keras yang terkait dengan peran pekerjaan tertentu diperlukan, baiklah benar-benar tahu apakah orang tersebut akan cocok untuk perusahaan dan budayanyaharus memiliki soft skill tertentu.

    Soft skill mengacu pada kualitas pribadi seperti:

    Misalnya, soft skill menunjukkan apakah seorang kandidat akan mengalami kesulitan bekerja dalam tim atau berkomunikasi dengan karyawan dan pemangku kepentingan.

    Mereka juga bisa menjadi indikator bagus dari karyawan andal yang memiliki manajemen waktu yang hebat dan dapat memenuhi tenggat waktu mereka.

    Menurut survei LinkedIn, 91% pemberi kerja menghadapi masalah dalam menemukan kandidat dengan soft skill yang memadai. Selain itu, 92% pemberi kerja percaya bahwa keterampilan lunak dan matriks keterampilan sama pentingnya dengan keterampilan keras.

    5. Otomatisasi perekrutan

    Tren rekrutmen ini dapat menghemat waktu dan tenaga Anda sekaligus meningkatkan kualitas proses.

    Ada berbagai tahapan proses rekrutmen yang bisa diotomatisasi:

    Mengapa otomatisasi semakin diperlukan?

    Karena 85% pelamar Gen Z setuju bahwa proses pencarian kerja sudah ketinggalan zaman, dan 2 dari 5 akan meninggalkan proses perekrutan sebelum wawancara jika merasa prosesnya terlalu rumit.

    Dengan mengotomatiskan proses perekrutan, Anda dapat menciptakan sistem yang efisien dan efektif yang membuat karyawan potensial tetap terlibat, menghasilkan lebih banyak kandidat berkualitas tinggi.

    Misalnya, menggunakan proposal perekrutan yang telah ditulis sebelumnya dengan fitur seperti integrasi pembayaran dan tanda tangan digital (yang penting bagi pekerja jarak jauh) dapat menghemat waktu Anda untuk pekerjaan administratif dan proses tindak lanjut.

    Atau Anda dapat menggunakan platform seperti Talent Hub untuk secara otomatis mencocokkan Anda dengan kandidat yang relevan berdasarkan daftar pekerjaan dan persyaratan Anda.

    6. Perekrutan internal

    Tren rekrutmen lain yang sedang naik daun adalah mengisi peran baru dengan karyawan yang sudah ada.

    Orang adalah modal terbesar yang dimiliki perusahaan, dan berinvestasi di dalamnya selalu membuahkan hasil.

    Melatih karyawan untuk mengambil peran kepemimpinan menghasilkan hasil yang luar biasa. Itu karena karyawan yang ada sudah tahu banyak tentang perusahaan, produk dan layananyang merupakan sesuatu yang tidak dapat diikuti oleh karyawan baru.

    Ketika sebuah perusahaan terlibat dalam rekrutmen internal:

    • Ini menunjukkan kepada karyawan lain bahwa hal yang sama dapat terjadi pada merekayang pada gilirannya membuat mereka lebih proaktif dan produktif.
    • Ini hemat biaya. Kami telah menyebutkan biaya untuk mempekerjakan karyawan baru; namun, dalam hal ini, Anda tidak perlu berinvestasi dalam orientasi dan pelatihan atau paket relokasi.
    • Ini juga menghemat waktu karena karyawan yang sudah ada bisa langsung terjun bekerja dan sudah mengetahui semua rekan kerja dan proses perusahaannya.
    Baja Juga :  Daftar minat dan hobi yang harus Anda cantumkan di resume Anda di tahun 2022

    7. Transparansi yang lebih besar dalam keputusan gaji

    Saat Milenial dan Generasi Z menjadi mayoritas tenaga kerja, beberapa hal pasti akan berubah.

    Salah satunya menghilangkan stigma seputar uang.

    Meskipun masih belum diwajibkan secara federal di AS, transparansi gaji merupakan tren yang berkembang yang memberi lebih banyak kekuatan kepada calon karyawan. Namun, banyak hal terlihat. Pada tahun 2023, tidak lagi legal di beberapa negara bagian untuk tidak memasukkan kisaran gaji untuk lowongan yang diposting.

    Oleh karena itu, selalu cantumkan kisaran gaji dalam iklan lowongan kerja.

    Transparansi pembayaran membantu:

    • Menghemat waktu. Karena calon karyawan tidak akan lagi terlibat dalam proses rekrutmen hanya menyerah ketika mendengar gaji yang diharapkan.
    • Meningkatkan keragaman di antara karyawan. Ini cara yang bagus untuk mengurangi kesenjangan gaji berdasarkan gender dan ras.
    • Membangun hubungan dalam perusahaan. Karena tarif gaji tersedia untuk umum, tidak perlu repot di kantor ketika tiba waktunya untuk kenaikan gaji atau bonus.
    7 tren rekrutmen panas

    Poin utama: Tren rekrutmen untuk tahun 2023

    Memahami tren perekrutan dapat membantu manajer perekrutan, perusahaan, dan pencari kerja mencapai kesuksesan yang lebih baik.

    Pada tahun 2023, Anda harus fokus pada:

  • Pekerjaan jarak jauh dan hybrid: Kerjakan proses dukungan sistematis untuk karyawan jarak jauh.
  • Merek Majikan: Pikirkan kembali persepsi perusahaan Anda, ciptakan persona pemberi kerja yang sempurna, sematkan nilai merek di situs web dan media sosial Anda, dan libatkan karyawan dalam strategi branding pemberi kerja.
  • Retensi Karyawan: Mulailah dengan berbicara dengan karyawan Anda dan memahami kebutuhan dan keinginan mereka. Apakah mereka menginginkan lebih banyak pelatihan, lokakarya, atau yang lainnya?
  • Keterampilan lembut: Mereka akan membantu Anda menentukan apakah orang tersebut cocok untuk perusahaan Anda.
  • Otomatisasi Perekrutan: Cobalah untuk mengotomatiskan proses akuisisi, penyaringan, tindak lanjut, atau kontrak bakat.
  • Perekrutan internal: Cobalah untuk mengisi peran baru dengan karyawan yang ada.
  • Transparansi gaji: Hindari diskriminasi gaji dan lamaran kerja yang tidak lengkap dengan memasukkan rentang gaji dalam posting pekerjaan.
  • Berfokus pada hal-hal ini akan membuat Anda selangkah lebih maju.