Keterampilan konseptual: definisi dan contoh

Posted on

Sementara sebagian besar pencari kerja menyadari pentingnya mencantumkan keterampilan keras di resume mereka, banyak yang lupa untuk memberikan bukti keterampilan konseptual mereka kepada pemberi kerja.

Keterampilan ini sangat penting jika Anda mencoba untuk mendapatkan peran manajemen dan perlu menunjukkan kepada manajer perekrutan bahwa Anda adalah pemimpin yang kompeten, tetapi para profesional di semua tingkatan dapat mengambil manfaat dari mengasah keterampilan konseptual mereka.

Di bawah ini adalah semua informasi yang perlu Anda ketahui tentang keterampilan konseptual dan cara menambahkannya ke keahlian Anda.

Apa itu keterampilan konseptual?

Grafik seorang wanita berdiri di sebelah daftar keterampilan konseptual

Keterampilan konseptual adalah kemampuan yang memungkinkan Anda untuk menghasilkan dan terlibat dengan ide-ide dan konsep yang kompleks.

Mereka termasuk dalam kategori soft skill, yang berarti bahwa mereka adalah kemampuan yang terkait dengan kepribadian Anda yang memengaruhi sikap dan kinerja tugas Anda di tempat kerja.

Dengan mengembangkan keterampilan konseptual Anda, Anda akan lebih memahami dan menghubungkan ide-ide yang kompleks. Meskipun ini mungkin terdengar abstrak, ini memiliki banyak kegunaan di tempat kerja.

Seorang karyawan dengan keterampilan konseptual yang kuat dapat berkontribusi pada pertumbuhan organisasi dengan, misalnya, menghasilkan solusi kreatif, merampingkan proses dan mengembangkan produk baru yang inovatif.

Apa keterampilan konseptual dalam manajemen?

Jika Anda siap untuk mengambil langkah berikutnya dalam karir Anda dan melamar posisi manajemen, tekankan keterampilan konseptual Anda saat menyusun aplikasi Anda.

Berikut adalah beberapa contoh keterampilan konseptual yang sangat penting dalam manajemen:

Dengan memasukkan keterampilan ini di resume Anda, Anda akan menunjukkan kepada atasan bahwa Anda memiliki apa yang diperlukan untuk berhasil dalam peran kepemimpinan.

10 contoh keterampilan konseptual

Untuk membantu Anda menulis resume menarik yang menunjukkan kemampuan intelektual Anda, berikut adalah sepuluh contoh keterampilan konseptual untuk disertakan:

1. Pemecahan masalah

Keterampilan pemecahan masalah sangat dicari oleh pengusaha. Karyawan yang merupakan pemecah masalah yang efektif dapat memvisualisasikan beberapa solusi untuk satu masalah, membuat mereka diperlengkapi dengan baik untuk membuat keputusan yang tepat tentang bagaimana melanjutkan untuk memecahkan masalah.

Saat menulis resume Anda, sertakan contoh bagaimana Anda telah menggunakan keterampilan pemecahan masalah di tempat kerja Anda di posisi sebelumnya untuk memberi gambaran kepada calon pemberi kerja tentang apa yang dapat Anda bawa ke tim.

Baja Juga :  Bagaimana memulai resume Anda: 4+ contoh paragraf pembuka

2. Berpikir abstrak

Bukan hanya akademisi dan seniman yang dapat memperoleh manfaat dari pengembangan keterampilan berpikir abstrak mereka.

Di tempat kerja, pemikir abstrak mampu mengambil konsep atau ide yang sudah ada sebelumnya dan menerapkannya dalam konteks baru. Ini menjadikannya keterampilan yang hebat bagi pengusaha, programmer, pengacara, dan banyak jenis profesional lainnya.

Misalnya, berikut adalah butir resume yang menunjukkan kemampuan terapis untuk menerapkan pengetahuannya tentang teori warna—keterampilan yang biasanya dikaitkan dengan bidang kreatif seperti seni dan fotografi—untuk membantu kliennya merasa lebih nyaman selama sesi terapi:

  • Saya menggunakan pengetahuan saya tentang teori warna yang saya peroleh dari kursus desain grafis online untuk menciptakan lingkungan yang menenangkan agar klien merasa lebih nyaman di kantor saya

Kandidat ini menggunakan pemikiran abstrak untuk menganalisis bagaimana prinsip-prinsip desain grafis dapat diterapkan dalam konteks terapi untuk memberi manfaat bagi klien mereka.

3. Brainstorming

Brainstorming adalah jenis pemecahan masalah kreatif yang terjadi dalam pengaturan kelompok. Tujuan dari teknik ini tidak hanya untuk mengatur pikiran, tetapi untuk mendorong pemikiran out-of-the-box yang akan membantu Anda dan kolega Anda menghasilkan ide-ide kreatif dalam waktu singkat.

Jika peran yang Anda lamar mengharuskan Anda bekerja sebagai bagian dari tim, memberi tahu pemberi kerja bahwa Anda mengetahui teknik menghasilkan ide seperti brainstorming dapat memberi Anda keunggulan dibandingkan pelamar lain.

4. Imajinasi

Imajinasi, yang berkaitan dengan kreativitas dan pemikiran abstrak, adalah keterampilan yang memungkinkan Anda untuk membayangkan sesuatu dalam pikiran Anda yang tidak ada dalam kehidupan nyata. Karyawan yang inventif seringkali lebih baik dalam menghasilkan ide dan membuat hubungan antar konsep daripada rekan kerja mereka yang kurang imajinatif.

Jika Anda mempertimbangkan karir dalam desain produk atau peran kreatif lainnya, Anda akan menggunakan keterampilan imajinasi Anda setiap hari.

Dengan memasukkan keterampilan ini di resume Anda, Anda akan menunjukkan kepada atasan bahwa Anda memiliki apa yang diperlukan untuk berhasil dalam peran kepemimpinan.

Pemetaan pikiran melibatkan pembuatan diagram yang secara visual menguraikan hubungan antara informasi, konsep, atau ide. Sebuah peta pikiran dibangun di sekitar satu konsep, digambar sebagai gambar di tengah halaman kosong, yang ditambahkan konsep terkait.

Mampu membuat representasi visual dari ide Anda menggunakan peta pikiran di tempat kerja dapat membantu Anda mengatur ide, merencanakan presentasi, memecahkan masalah, dan mengomunikasikan ide Anda kepada orang lain di tim Anda.

Baja Juga :  Bagaimana cara mulai mencari pekerjaan

Berikut adalah contoh peta pikiran untuk menunjukkan kepada Anda seperti apa praktiknya:

Contoh pemetaan pikiran, yang merupakan teknik yang dapat digunakan untuk meningkatkan keterampilan konseptual Anda

6. Kreativitas

Kreativitas penting di tempat kerja karena memungkinkan ide-ide baru dan inovatif untuk dimunculkan.

Perusahaan yang mendorong kreativitas dan mempekerjakan karyawan yang mampu secara konsisten menghasilkan solusi baru, kemungkinan besar akan tetap terdepan dalam persaingan dan terus berkembang.

7. Perencanaan strategis

Jika Anda melamar posisi senior di sebuah perusahaan, Anda harus menunjukkan keterampilan perencanaan strategis di CV Anda.

Ini akan menjadi tanggung jawab Anda untuk memastikan bahwa setiap orang dalam organisasi bekerja menuju tujuan yang sama dan terus beroperasi sejalan dengan misi dan visinya, yang dapat Anda capai melalui perencanaan strategis.

Perencanaan strategis juga dapat membantu mengidentifikasi potensi tantangan dan hambatan yang mungkin muncul di sepanjang jalan, memungkinkan Anda untuk mempersiapkan diri terlebih dahulu. Pada akhirnya, keterampilan perencanaan strategis yang kuat memungkinkan Anda untuk memfokuskan upaya dan sumber daya Anda dengan cara yang seefisien mungkin, meningkatkan peluang untuk mencapai hasil yang diinginkan.

8. Berpikir analitis

Baik Anda melamar posisi entry-level atau senior, menunjukkan kepada atasan bahwa Anda memiliki keterampilan analitis dapat meningkatkan peluang Anda untuk diundang ke wawancara.

Kemampuan untuk menganalisis informasi dan berpikir kritis sangat penting untuk sukses dalam berbagai peran, dari akuntansi hingga pemasaran.

Tip

Jika keterampilan analitis sangat relevan dengan posisi yang Anda minati, cantumkan dalam ringkasan resume di bagian atas resume Anda.

9. Inovasi

Ketika Anda menulis CV Anda, Anda dapat memberikan contoh spesifik ketika Anda menemukan ide atau solusi inovatif di tempat kerja untuk menunjukkan kepada atasan bahwa Anda akan menjadi tambahan yang berharga bagi tim.

Pengusaha menghargai inovasi karena memungkinkan perusahaan untuk tetap kompetitif dan menawarkan produk dan layanan baru dan lebih baik. Membuktikan bahwa Anda memiliki kemampuan untuk berinovasi akan membuat resume Anda menonjol dari yang lain.

10. Pengambilan keputusan

Ketika dihadapkan dengan situasi pengambilan keputusan, Anda harus dapat membayangkan hasil potensial dari setiap opsi dan memutuskan cara terbaik untuk melanjutkan, seringkali berdasarkan sejumlah faktor.

Baja Juga :  Bagaimana cara mendaftar freelance di resume Anda

Membuat keputusan yang tepat memungkinkan Anda mengelola waktu dan sumber daya secara efektif, serta memprioritaskan tugas dan menghindari kesalahan yang merugikan.

Bagaimana mengembangkan keterampilan konseptual Anda?

Tidak seperti keterampilan keras seperti fotografi dan keterampilan komputer yang dapat diajarkan di kelas, keterampilan konseptual tidak dapat diperoleh melalui pelatihan atau membaca tentangnya.

Jadi bagaimana Anda dapat meningkatkan keterampilan konseptual Anda?

Berikut adalah beberapa langkah yang perlu Anda ambil jika Anda ingin menambahkan keterampilan konseptual ke resume Anda:

1. Hadiri seminar

Mengekspos diri Anda pada ide-ide asing adalah cara yang ampuh untuk mengasah keterampilan konseptual Anda. Perluas keterampilan Anda dengan menghadiri seminar tentang topik yang berkaitan dengan pekerjaan Anda, hobi Anda, atau topik yang Anda minati tetapi belum pernah Anda jelajahi.

Periksa situs web universitas lokal Anda untuk melihat apakah ada seminar terbuka untuk umum yang akan datang.

2. Mendaftar di kursus

Dengan mendaftar di kursus, Anda memiliki keuntungan menerima informasi dari berbagai sumber, karena Anda akan berinteraksi dengan instruktur Anda dan orang lain yang mengambil kursus yang sama.

Ini berarti Anda cenderung bertemu orang-orang dengan sudut pandang berbeda. Dengan menantang ide-ide Anda dan harus menganalisis perspektif yang berbeda, Anda akan dengan cepat mengembangkan keterampilan konseptual Anda.

Jika Anda mencari sumber daya gratis, lihat edX. Dibuat oleh Harvard dan MIT, platform ini menyediakan kursus dari lebih dari 150 universitas anggota dalam berbagai mata pelajaran.

Pilihan kursus gratis

3. Bergabunglah dengan klub buku

Jika Anda senang membaca dan ingin meningkatkan daya saing Anda di pasar kerja, pertimbangkan untuk bergabung dengan klub buku.

Tergantung pada buku yang Anda pilih, Anda dapat mendiskusikan konsep filosofis, agama atau politik yang kompleks, memberi Anda kesempatan untuk secara kritis terlibat dengan ide-ide baru dan memperkuat keterampilan konseptual Anda.

4. Terima tantangan baru

Dengan menerima tantangan alih-alih menghindarinya, baik di tempat kerja atau dalam kehidupan pribadi Anda, kemungkinan besar Anda akan menghadapi jenis masalah baru yang membutuhkan solusi kreatif.

Melangkah keluar dari zona nyaman Anda memberi Anda kesempatan untuk melatih keterampilan konseptual yang berbeda sambil meningkatkan resume Anda.