Cara menulis resume saat berganti karir di tahun 2023

Posted on

Mengubah karier itu menakutkan sekaligus mengasyikkan. Meskipun Anda bersemangat untuk memulai petualangan baru, Anda mungkin juga bingung harus mulai dari mana. Memperbarui dan menyesuaikan resume Anda selalu merupakan awal terbaik untuk perubahan karier.

Pada awalnya, kemungkinan untuk memulai dari awal bisa tampak menakutkan. Tapi ingat, kamu tidak sendirian. Orang berganti karier sepanjang waktu karena berbagai alasan, dan mereka berhasil.

Terlebih lagi, Anda tidak perlu memulai dari awal, bukan? Lagi pula, Anda sekarang memiliki semua keterampilan yang telah Anda peroleh sejauh ini dalam karier Anda. Anda hanya perlu menunjukkan bahwa Anda juga dapat menggunakannya dalam jalur karier baru Anda.

Jadi, jika Anda adalah salah satu dari mereka yang cukup berani untuk berganti karier, kami memiliki kiat dan saran tentang cara memasukkan keterampilan dan kemampuan Anda di resume Anda untuk mendapatkan pekerjaan di bidang baru.

Apakah Anda siap untuk perubahan karir?

Pertama, apakah Anda benar-benar yakin siap untuk perubahan karier? Atau apakah Anda hanya bosan sementara dan membutuhkan liburan panjang (atau cuti panjang) alih-alih pekerjaan profesional baru?

Ada beberapa “tanda” yang dapat membantu Anda menentukan hal ini.

Lihat empat yang umum ini alasan mengapa orang memutuskan untuk mengubah karir:

  • Kepuasan karir rendah. Sebenarnya tidak ada yang salah dengan tempat kerja Anda, tetapi Anda hanya tahu bahwa pekerjaan yang Anda lakukan sekarang bukanlah panggilan Anda.
  • Gaji rendah. Separuh dari responden bersedia berganti pekerjaan jika mereka ditawari gaji yang lebih tinggi, menurut survei FlexJobs. Dan Anda bisa berada di antara mereka. Gaji yang baik dapat dengan mudah memberi Anda kepuasan dalam posisi yang bahkan tidak Anda pertimbangkan untuk bertahan dalam jangka panjang.
  • Keseimbangan kehidupan kerja yang buruk. Apakah Anda punya cukup waktu untuk keluarga, teman, dan hobi? Atau apakah Anda harus terus-menerus bekerja lembur dan akhir pekan yang panjang? Kita harus bekerja untuk hidup dan bukan sebaliknya, bukan?
  • Hubungan kerja yang buruk. Ada perbedaan antara tidak berteman dengan kolega Anda dan takut datang ke kantor setiap pagi karena kolega yang kejam atau bos yang kasar itu.

Apakah salah satu dari alasan ini juga ada dalam daftar Anda? Jika demikian, mungkin ini saat yang tepat untuk melanjutkan.

Metode:

1. Pilih format resume yang tepat

Setelah Anda benar-benar memutuskan untuk berganti karier, saatnya untuk mengambil langkah nyata.

Dalam hal ini, Anda harus mulai dengan menyesuaikan resume Anda yang ada dengan kebutuhan jalur karier yang baru Anda pilih.

Kemungkinan besar Anda perlu mengatur ulang bagian-bagian resume Anda sehingga Anda dapat menonjolkan keahlian Anda yang dapat dipindahkan dan memindahkan informasi yang kurang penting ke akhir dokumen yang sama.

Apa yang akan membantu Anda melakukan ini adalah memilih format resume yang paling sesuai.

Secara umum, ada tiga format resume yang umum:

Pada akhir hari, fungsional (atau kombinasi) format adalah pilihan terbaik untuk resume Anda jika Anda berganti karier.

Baja Juga :  Panduan untuk Hukum Kerja 4 Hari Minggu California (dan Pembaruan 2023)

Kedua format resume ini memungkinkan Anda untuk menekankan keterampilan yang Anda peroleh selama bertahun-tahun dengan kerja keras sambil mengecilkan fakta bahwa Anda memperolehnya di industri lain.

Sekarang setelah Anda berhasil memilih format resume yang tepat, mari kita lihat apa lagi yang dapat Anda lakukan untuk mengesankan perekrut di tempat kerja baru Anda.

melanjutkan karir mengubah resume tujuan

2. Buka dengan kuat untuk memulihkan

Manajer SDM adalah orang-orang sibuk. Mereka tidak punya banyak waktu untuk membaca setiap resume secara mendetail karena mereka menerima lusinan atau ratusan resume.

Terlebih lagi, banyak dari resume ini mungkin berasal dari orang-orang yang, tidak seperti Anda, memiliki banyak pengalaman di bidang tersebut.

Untuk alasan ini, Anda ingin menarik perhatian manajer perekrutan sejak awal. Ini memungkinkan Anda untuk mengendalikan bagaimana mereka menafsirkan kurangnya pengalaman Anda.

Lakukan oleh letakkan tujuan yang ditulis dengan baik di awal resume Anda.

Namun, tujuan resume Anda harus melakukan lebih dari sekadar membuat perekrut memperhatikan sisa resume Anda.

Tujuan resume yang baik juga dapat membantu Anda:

Jelaskan kurangnya pengalaman industri Anda

Alamat gajah di ruangan bahkan sebelum mereka menyadarinya ada di sana. Sebagai pengubah karier, Anda perlu mengendalikan cerita Anda sesegera mungkin. Jika tidak, mereka mungkin hanya melihat Anda sebagai seseorang yang tidak memiliki keterampilan yang diperlukan – dan Anda tahu ada lebih banyak hal bagi Anda daripada yang terlihat. Bagaimanapun, Anda telah mencapai kesuksesan dalam karir Anda sebelumnya. Tidak ada alasan mengapa Anda harus kurang berhasil dalam yang baru.

Komunikasikan motivasi Anda

Mengapa seseorang ingin mengubah karier? Akhirnya, majikan akan bertanya tentang motivasi Anda di beberapa titik. Semakin cepat Anda menjelaskan “mengapa” Anda, semakin baik. Seperti orang lain, manajer perekrutan lebih cenderung mempercayai kandidat yang motivasinya mereka pahami dan dapat mereka kenali. Namun, jangan pernah mengatakan hal negatif tentang atasan Anda sebelumnya. Sebaliknya, rangkai alasan Anda dengan cara yang menekankan pertumbuhan dan peluang di masa depan.

Sorot keterampilan Anda yang dapat ditransfer

Anda perlu mencari persimpangan antara karir lama dan baru Anda. Lihatlah iklan pekerjaan dan sorot poin di mana kedua poin ini tumpang tindih. Bahkan jika Anda pindah ke bidang yang sama sekali tidak terkait, Anda harus dapat mengandalkan soft skill Anda seperti kepemimpinan, komunikasi, atau bahkan keterampilan bahasa Anda.

Tunjukkan bahwa Anda telah memulai karier baru

Kemungkinan Anda sudah melakukan kontak dengan bidang yang ingin Anda alihkan. Idealnya, Anda bahkan telah memperoleh beberapa hard skill terkait. Sorot mereka dalam tujuan resume Anda untuk menunjukkan bahwa Anda serius dengan karir baru Anda.

Bagaimana saran ini diterjemahkan menjadi kenyataan? Lihat contoh resume ini di bawah ini:

Contoh resume karir

Contoh Resume Perubahan Karir

Sekarang mari kita lihat lebih dekat target pemulihan dan lihat apakah itu mengikuti pedoman yang baru saja kita uraikan:

Baja Juga :  Cara Menulis Letter of Intent untuk Suatu Pekerjaan (Tips dan Contoh)

Contoh resume karir yang ditargetkan

Berikut ringkasan poin terkuat dari tujuan pemulihan di atas:

Profesional:

  • EngraciaLatar belakangnya dalam pemasaran digital dan tujuannya untuk beralih ke SDM disajikan dengan jelas di awal.
  • Penekanan ditempatkan pada hard skill dan sertifikasi yang relevan, seperti Certified Person in Human Resources dan keahlian di Bamboo HR dan Zenefits.
  • Dua poin terakhir menekankan soft skill dan motivasi pribadi untuk mengubah karir. Kedua butir peluru ini sangat penting saat Anda mencoba beralih ke bidang lain, jadi jika memungkinkan, Anda juga harus memasukkannya ke dalam tujuan resume Anda.

Kekurangan:

  • Target pemulihan mungkin terlalu lama. Akan lebih mudah dibaca jika teks dipecah menggunakan poin-poin.
  • Menempatkan bagian “Keterampilan” tepat setelah tujuan resume alih-alih “Pengalaman Kerja” mungkin bekerja lebih baik untuk resume karir.

Ini membawa kita ke poin berikutnya.

resume perubahan karir

3. Tekankan keterampilan yang dapat ditransfer

Seperti yang mungkin Anda ketahui, mereka ada dua macam keterampilan: hard skill dan soft skill.

  • Keterampilan keras dapat berupa: keterampilan komputer, menulis, keterampilan manajemen, keterampilan teknis.
  • Keterampilan halus dapat berupa: kepemimpinan, manajemen waktu, mendengarkan, pemecahan masalah.

Anda kemungkinan memperoleh (atau mengasah) keterampilan dari kedua kategori dalam karier Anda sebelumnya. Tapi tidak seperti hard skill, kebanyakan soft skill mudah ditransfer.

Ini akan berguna setelah Anda berganti karier, karena sebagian besar keterampilan keras yang Anda peroleh mungkin tidak lagi relevan.

Namun, tidak perlu khawatir. Terlepas dari namanya, hard skill biasanya lebih mudah dipelajari daripada soft skill.

Selain itu, 67 persen manajer SDM mengatakan mereka akan mempekerjakan kandidat dengan keterampilan lunak yang kuat bahkan jika mereka tidak memiliki keterampilan teknis.

Bagaimana seharusnya Anda memasukkan keterampilan yang dapat dialihkan pada resume Anda?

1. Pertama, lihat iklan lowongan kerja. Apakah Anda mendapatkan salah satu dari dikatakan keterampilan keras dalam karir Anda sebelumnya? Jika jawaban Anda adalah ya, bingo! Pastikan untuk memasukkannya ke dalam resume Anda.

2. Kedua, memikirkan beberapa soft skill yang dapat berguna dalam karir baru Anda. Bahkan dalam pekerjaan yang lebih teknis, berurusan dengan orang adalah suatu keharusan. Untuk alasan ini, keterampilan kepemimpinan, negosiasi, dan komunikasi sangat dibutuhkan di setiap industri. Jika Anda memilikinya, itu pasti termasuk dalam resume perubahan karier Anda.

3. Ketiga, menghindari kata kunci dengan biaya apapun. Setiap orang fleksibel. Setiap orang pekerja keras. Saat ini sulit untuk menemukan satu orang yang bukan pemikir out-of-the-box. Jika kata-kata ini tidak digunakan dalam iklan pekerjaan yang Anda tanggapi, jangan gunakan itu. Alih-alih, fokuslah pada keterampilan yang tercantum dalam lowongan pekerjaan, atau keterampilan yang sangat relevan dengan posisi pekerjaan tertentu.

3. Akhirnya lengkapi bagian “Keterampilan” Anda dengan bagian pengalaman kerja yang kuat. Setiap orang bisa mengatakan mereka memiliki keterampilan kepemimpinan. Tetapi jika Anda memberi tahu mereka tentang bagaimana Anda telah memimpin tim dalam pekerjaan Anda sebelumnya, mereka akan memiliki lebih banyak alasan untuk menganggap Anda serius.

Baja Juga :  10+ contoh resume dari orang-orang yang dipekerjakan di Google, Adidas, dan lainnya

Berikut adalah contoh bagian keterampilan perubahan karier:

Contoh bagian keterampilan perubahan karier

Jadi – apa yang Engracia lakukan dengan benar Di Sini?

Pertama, dia membagi banyak keahliannya menjadi subbagian yang berbeda. Ini selalu meningkatkan keterbacaan dan dapat membantu Anda menyorot lebih banyak informasi penting yang ingin Anda soroti.

Kedua, hard skill yang dia kuasai relevan dengan bidang SDM. Oleh karena itu, hal ini menunjukkan bahwa meskipun dia belum pernah bekerja di bidang tersebut sebelumnya, dia sudah memiliki keterampilan yang dibutuhkan untuk berhasil di bidang tersebut.

4. Jadikan pengalaman kerja Anda sebelumnya relevan

Jangan mengabaikan prestasi masa lalu Anda hanya karena Anda telah memutuskan untuk beralih bidang.

Pengalaman kerja Anda di masa lalu dapat mengungkapkan banyak hal tentang siapa Anda dan etos kerja Anda.

Mari kita lihat contoh resume perubahan karir sebelumnya dan lihat bagaimana Engracia memasukkan pengalaman kerjanya:

Contoh Pengalaman Kerja Perubahan Karir

Seperti yang sudah Anda ketahui, Engracia mencoba beralih dari digital marketing ke HR.

Karena itu, dia pertama kali menyebutkan bagaimana dia merekrut dan mempekerjakan pekerja magang musim panas di posisi sebelumnya. Dengan cara ini, mereka mendemonstrasikan bahwa mereka sudah mengetahui cara menggunakan keterampilan yang dibutuhkan untuk pekerjaan yang ingin mereka transisikan.

Selain itu, Engracia sangat menyadari bahwa SDM melibatkan banyak pekerjaan administrasi. Jadi dia tidak lupa menyebutkan bahwa dalam peran sebelumnya dia “memelihara dokumen dan file yang relevan” dan “menghasilkan laporan terperinci”.

Yang tersisa hanyalah meyakinkan calon pemberi kerja bahwa dia dapat diandalkan dan berhubungan dengan orang. Dia melakukan ini dengan memasukkan fakta bahwa dia dianugerahi Employee of the Month atas ketepatan waktu dan kerja tim.

Kiat terakhir

Sekarang setelah kita membahas dasar-dasarnya, mari kita lihat hal-hal terakhir yang dapat Anda lakukan untuk memastikan resume perubahan karier Anda membuat Anda diwawancarai:

  • Itu ide yang bagus melakukan beberapa pekerjaan yang berhubungan dengan karir baru Anda sebelum Anda benar-benar masuk ke dalamnya. Hadiri kursus terkait, ambil pekerjaan paruh waktu, atau coba membayangi pekerjaan dan menjadi sukarelawan di bidang yang Anda inginkan. Kemudian sertakan dalam resume Anda.
  • Sesuaikan setiap resume dengan posisi pekerjaan tertentu. Mengirim resume generik jarang menghasilkan kesuksesan.
  • Periksa ulang membenarkandan hindari salah ketik.
  • Gunakan teks tebal. Sorot semua informasi penting dan paling mengesankan dalam resume yang perlu diperhatikan oleh perekrut.
  • Bersikaplah kritis dalam memutuskan apa yang relevan. Anda tidak harus memasukkan semua yang pernah Anda lakukan. Fokus pada hal yang paling penting dan kesuksesan terbesar dari karir masa lalu Anda.

Dan itu saja! Jika Anda ingin tips umum lainnya tentang cara menulis CV, lihat panduan lengkap kami.

Artikel ini baru saja diperbarui. Artikel aslinya ditulis oleh Martin Poduška pada tahun 2019.