Bagaimana menulis seseorang seperti seorang sarjana sejati

Posted on

PhD adalah tingkat kualifikasi akademik tertinggi yang dapat Anda capai. Namun, untuk mengamankan posisi Anda, pertama-tama Anda memerlukan resume yang mengesankan untuk aplikasi PhD Anda.

Memperoleh gelar PhD mengharuskan Anda untuk menghasilkan penelitian ekstensif dalam subjek yang didefinisikan secara sempit dalam disiplin tertentu dan memberikan kontribusi orisinal yang signifikan untuk bidang Anda.

Oleh karena itu, program doktor selalu sangat selektif. Tingkat penerimaan berkisar sekitar 10%, menurut penelitian psikologi baru-baru ini, dan hanya sekitar setengah dari pelamar yang diterima benar-benar lulus.

Akibatnya, kurang dari 1% populasi memperoleh gelar PhD.

Jadi bagaimana Anda menjadi bagian dari 1%?

Proses mencapai Sebuah PhD dimulai dengan aplikasi yang kuat yang mencakup resume akademik yang mengesankan.

CV aplikasi PhD harus dibuat dengan hati-hati, diformat dengan baik dan berisi bagian tertentu.

Kami menunjukkan kepada Anda cara membuat CV PhD yang bagus dan contoh CV akademik dari orang sungguhan yang diterima di program PhD di Prancis.

Apa itu resume akademik?

Pertama, dua jenis dokumen karir yang banyak digunakan oleh pencari kerja. Curriculum vitae dan curriculum vitae (CV).

Kedua dokumen tersebut serupa tetapi tidak identik.

Jadi mari kita lihat perbedaan utama antara resume dan resume:

  • Daftar Riwayat Hidup digunakan ketika melamar posisi di industri, nirlaba atau sektor publik. Itu harus fokus pada keterampilan dan pengalaman masa lalu sambil disesuaikan dengan posisi pekerjaan tertentu. Panjang dokumen tidak boleh lebih dari 1 atau 2 halaman.
  • Daftar Riwayat Hidup (CV) digunakan ketika melamar posisi di bidang akademis, sains atau kedokteran. Ini berfokus pada pendidikan, latar belakang penelitian dan prestasi ilmiah. Panjangnya pada akhirnya tergantung pada jumlah referensi, publikasi, dll.

Bahkan ada lebih banyak jenis resume. CV Umum, CV profesional (profesional) atau resume akademik (penelitian) — yang persis seperti yang Anda perlukan.

Singkatnya, CV akademik adalah dokumen karir yang memberikan informasi lengkap tentang pendidikan dan penelitian Anda. Para sarjana dan peneliti menggunakan dokumen ini saat melamar pekerjaan di bidang akademis – misalnya melamar gelar PhD.

Akhirnya, resume akademik adalah istilah yang mungkin juga sering Anda temui. Untuk menghindari kebingungan, ini sama dengan resume akademik. Namun, istilah kedua lebih tepat.

perbedaan antara resume dan resume

Apa yang harus disertakan dalam CV akademik untuk aplikasi PhD?

Aturan itu penting di kampus. Inilah sebabnya mengapa semua resume akademik biasanya mengikuti struktur yang sangat ketat dalam hal konten dan formatnya.

Pertama, mari kita lihat bagian resume yang harus Anda sertakan dalam resume aplikasi PhD Anda:

  • Informasi kontak. Sertakan nama lengkap, email, nomor telepon, dan lokasi Anda.
  • (Target penelitian. Paragraf singkat dan ringkas yang menjelaskan rencana dan strategi penelitian Anda.
  • Pendidikan. Itu harus membuat sebagian besar resume Anda dan merinci pendidikan Anda.
  • (Penelitian) pengalaman. Pengalaman penelitian Anda sering kali dapat membedakan Anda dari kandidat lain.
  • Publikasi. Cantumkan apa saja mulai dari artikel jurnal, laporan yang diterbitkan, hingga disertasi penelitian Anda.
  • Penilaian. Daftar semua penghargaan dan prestasi yang Anda terima dalam urutan kronologis terbalik.
  • Keterampilan. Ini harus relevan dengan proyek PhD atau menunjukkan bahwa Anda memiliki apa yang diperlukan untuk berhasil sebagai peneliti.
  • Referensi. Terakhir, cobalah untuk menyertakan setidaknya dua referensi, seperti pembimbing disertasi Anda dan satu anggota staf lainnya.
  • Baja Juga :  Contoh dari seorang mahasiswa PhD

    Mari kita lihat lebih dekat masing-masing dari 8 bagian CV di bab berikutnya.

    cv untuk aplikasi phd

    Cara menulis CV akademik untuk aplikasi PhD?

    Melamar PhD akan jauh lebih sedikit stres jika Anda mengikuti panduan singkat ini tentang cara menulis CV untuk aplikasi PhD:

  • Mulailah dengan memasukkan detail kontak Anda.

    Anda harus selalu memulai resume atau resume Anda dengan informasi kontak Anda. Sertakan nama lengkap, alamat email profesional, dan nomor ponsel Anda.

    Selain itu, Anda dapat memberikan lokasi Anda. Namun, untuk alasan privasi, kami tidak menyarankan untuk memberikan alamat rumah lengkap Anda. Biasanya, Anda hanya perlu memasukkan negara dan kota tempat Anda tinggal.

    Karena resume sedikit berbeda dari resume, kami tidak menyarankan untuk meletakkan tautan ke jejaring sosial Anda.

  • Pikirkan tujuan penelitian yang cocok.

    Tujuan penelitian pada dasarnya adalah paragraf pendek di awal CV Anda yang menguraikan rencana, minat, dan strategi penelitian Anda.

    Ini akan melukiskan gambaran Anda sebagai pribadi dan memastikan bahwa panitia penerimaan akan tertarik untuk membaca dan belajar lebih banyak tentang latar belakang profesional Anda.

    Rencana dan strategi penelitian Anda harus sejalan dengan proyek PhD yang Anda lamar. Oleh karena itu, baca deskripsi proyek dengan cermat dan sesuaikan tujuan Anda. Idealnya tanpa menciptakan.

  • Fokus pada pendidikan Anda.

    Bagian pendidikan harus menjadi mayoritas resume akademik. Tidak ada yang mengharapkan calon PhD potensial untuk memiliki 10 tahun pengalaman di lapangan. Namun yang diharapkan adalah pendidikan yang memadai.

    Merupakan praktik umum untuk membuat daftar pendidikan Anda dalam urutan kronologis terbalik. Artinya, daftarkan gelar master Anda terlebih dahulu dan kemudian gelar sarjana Anda.

    Untuk setiap gelar, buat daftar judul gelar lengkap, jenis, durasi, kursus dan modul yang relevan, nilai yang sesuai (atau yang diharapkan), IPK dan proyek atau presentasi yang relevan. Harap sertakan juga judul dan deskripsi tugas akhir disertasi Anda.

  • Ringkas pengalaman penelitian Anda.

    Di bagian ini, tunjukkan proyek penelitian yang pernah Anda kerjakan, apakah itu bagian dari studi sarjana atau magister Anda, atau Anda melakukan proyek ini di tempat lain.

    Baja Juga :  Ringkasan Kronologis | Template, format, contoh dan panduan

    Anda dapat memasukkan apa saja sukarela, kerja paruh waktuatau pengalaman kerja penuh waktu Anda anggap relevan dengan proyek PhD pilihan Anda.

    Misalnya, tinggalkan pekerjaan paruh waktu Anda sebagai bartender dan alih-alih sertakan pengalaman mengajar atau proyek sukarela yang Anda lakukan.

  • Tunjukkan publikasi yang paling Anda banggakan.

    Tentu saja, tidak apa-apa jika Anda belum memiliki publikasi. Jika demikian, lewati saja bagian ini. Namun, jika Anda memiliki karya yang diterbitkan pada tahap ini, harap cantumkan di bagian ini.

    Publikasi dapat mencakup apa saja dari artikel jurnal, laporan yang diterbitkan, kontribusi ke jurnal peer-review, atau adaptasi dari proyek disertasi Anda.

    Jangan lupa cek gaya kutipan disukai oleh institusi atau bidang Anda, dan gunakan secara konsisten di bagian publikasi Anda. Yang paling umum adalah APA, MLA dan Chicago.

  • Pamerkan penghargaan dan prestasi Anda.

    Di bagian CV Anda ini, buat daftar penghargaan, pencapaian, atau penghargaan yang relevan yang telah Anda terima karena melampaui rata-rata – sekali lagi dalam urutan kronologis terbalik.

    Itu termasuk beasiswa, beasiswa universitas, kompetisi, penghargaan kerja atau penghargaan akademik.

    Misalnya, Anda dapat menyebutkan IPK yang sangat tinggi, penghargaan untuk mata pelajaran tertentu, atau hibah apa pun yang Anda terima. Namun, perlu diingat bahwa menyebutkan berapa banyak uang yang terlibat hanya umum di bidang ilmiah.

  • Keterampilan, keterampilan, keterampilan.

    Keterampilan yang Anda cantumkan dalam CV akademik Anda harus relevan dengan proyek PhD yang Anda lamar atau tunjukkan bahwa Anda memiliki apa yang diperlukan untuk berhasil sebagai peneliti.

    Di antara kedua jenis keterampilan ini, keras dan lunak, lebih baik memasukkan keterampilan keras dalam resume Anda untuk aplikasi PhD. Contoh keterampilan keras termasuk Python, analisis data, analisis SEO, C++, SEM, Ahrefs atau bahasa.

    Namun, menyelesaikan PhD biasanya juga melibatkan menunjukkan keterampilan mengajar Anda. Untuk itu, pernyataan keterampilan yang baik seperti komunikasi lisan yang baik dan presentasi juga merupakan ide yang bagus.

  • Akhirnya, daftar beberapa referensi.

    Sementara bagian referensi dalam CV biasa sebagian besar berlebihan, dalam CV lamaran PhD kamu harus memilikinya. Mengapa? Memiliki seseorang untuk membuktikan keterampilan dan pencapaian Anda adalah cara yang bagus untuk meningkatkan pengalaman profesional Anda.

    Orang yang Anda tanya harus pandai bicara dan dalam posisi yang memiliki reputasi baik. Taruhan terbaik Anda adalah bertanya kepada supervisor disertasi Anda, seorang profesor yang memiliki hubungan baik dengan Anda, atau siapa pun yang mengajar mata pelajaran yang paling relevan dengan program PhD yang diinginkan.

    Terakhir, ingatlah bahwa referensi Anda harus terlebih dahulu setuju untuk membagikan informasi kontak mereka. Baca panduan singkat kami untuk meminta seseorang menjadi referensi Anda.

    Baja Juga :  Contoh Surat Pengantar - Cara Menulis untuk Kuliah dan Pekerjaan
  • Kiat untuk menulis CV untuk aplikasi PhD

    Selain memastikan konten resume Anda berada di tempat yang tepat, Anda juga harus mengikuti beberapa tip pemformatan yang sudah mapan.

    Organisasi dan komposisi yang jelas akan memastikan resume Anda profesional dan mudah dibaca.

    Berikut adalah beberapa tips untuk mencapai ini:

    • Tetap konsisten memformat. Jika Anda memilih jenis dan ukuran font tertentu, patuhi itu. Hal yang sama berlaku untuk margin, spasi, dan kapitalisasi.
    • Kurang sering lebih. Anda mungkin tergoda untuk menggunakan huruf tebal, miring, atau garis bawah untuk membuat dokumen “mudah” dibaca. Namun, penggunaan fitur-fitur ini secara berlebihan sebenarnya memiliki efek sebaliknya.
    • Hindari paragraf yang panjang. Resume adalah tentang memberikan fakta objektif tentang latar belakang profesional Anda. Jadi tidak perlu memberikan pernyataan umum atau terlalu detail. Dan jika Anda kebetulan menulis lebih banyak teks, Anda selalu dapat memecahnya dengan poin-poin.
    • Gunakan bahasa profesional. Tak perlu dikatakan, tapi jangan gunakan bahasa gaul. Demikian pula, gunakan jargon teknis dan singkatan yang masuk akal.
    • Jangan membatasi diri Anda pada satu atau dua halaman. Panjang CV akademik Anda tergantung pada jumlah publikasi, penghargaan, referensi, dan pengalaman. Tidak seperti resume, resume adalah ringkasan lengkap dari latar belakang akademis dan profesional Anda.
    • Konversikan resume Anda ke PDF. Ini akan sangat mengurangi risiko masalah kompatibilitas dan pemformatan. File PDF akan menjaga pemformatan Anda tetap utuh di seluruh perangkat.

    Terlalu banyak untuk diingat? Resume Kickresume dan pembuat resume dapat menyelamatkan Anda dari sakit kepala dengan menyediakan template yang berguna dengan format yang sesuai yang dirancang oleh para profesional profesional.

    Contoh resume PhD

    Untuk membantu Anda mengikat semua yang telah kita bicarakan bersama, kami pikir sebuah gambar bernilai seribu kata.

    Berikut adalah contoh resume dari seseorang yang berhasil diterima dalam program PhD di University of Lyon di Prancis.

    Untuk membuat resumenya sukses, Herrera memasukkan beberapa hal:

    • Lengkapi latar belakang profesional dan akademis. Kita dapat melihat bahwa bagian ini merupakan bagian terbesar dari resume. Seperti seharusnya.
    • Banyak hardskill. Herrera menyertakan 7 keterampilan teknis keras dan berbagai bahasa. Semua keterampilan ini sangat berharga di dunia akademis.
    • Deskripsi singkat dari semua proyek. Ini mencantumkan nama lengkap proyek, durasi dan topiknya.
    • Referensi, publikasi dan sertifikasi. Semua bagian ini disertakan dalam versi lengkap resume ini dan dapat ditemukan dengan mengklik tombol di bawah contoh resume.

    Contoh CV mahasiswa PhD di University of Lyon

    Contoh CV untuk Ph.D