Definisi dan daftar contoh

Posted on

Resume dan surat lamaran Anda harus mencakup keterampilan keras dan lunak – khususnya keterampilan yang dicari oleh pemberi kerja. Penting untuk membuktikan bahwa Anda memiliki kedua jenis keterampilan tersebut, karena pemberi kerja lebih memilih kandidat yang memiliki keterampilan teknis dan interpersonal yang seimbang.

Perbedaan softskill dan hardskill

Jika Anda tidak yakin bagaimana mengklasifikasikan keterampilan tertentu, gunakan definisi keterampilan keras dan lunak berikut untuk memutuskan:

Keterampilan keras

Keterampilan keras adalah teknik atau pengetahuan yang Anda pelajari di sekolah atau melalui pelatihan di tempat kerja. Contoh keterampilan keras termasuk strategi akuntansi, pemrograman komputer, dan teknik pemipaan.

Keterampilan yang bagus

Soft skill terkait dengan kepribadian, people skill, dan etos kerja Anda. Sebagian besar soft skill yang Anda miliki belum diajarkan kepada Anda, tetapi itu adalah hasil alami dari kecerdasan emosional dan pengalaman hidup Anda, seperti berteman dan memotivasi untuk mengerjakan tugas sekolah.

Komunikasi verbal dan tertulis, kepercayaan diri dan kreativitas adalah beberapa contoh soft skill.

Infografis keterampilan keras vs keterampilan lunak dengan definisi dan daftar contoh kedua jenis keterampilan

Contoh hardskill

Keterampilan keras (juga dikenal sebagai keterampilan teknis) dapat sesederhana kemampuan menggunakan komputer atau serumit keterampilan teknik yang diperlukan untuk merancang roket SpaceX.

Berikut adalah daftar contoh hard skill:

Contoh softskill

Kemampuan Anda untuk berkomunikasi dengan orang lain, berada di bawah tekanan, dan mengatur waktu Anda adalah keterampilan lunak yang berharga bagi pemberi kerja karena sangat penting untuk produktivitas Anda.

Berikut adalah daftar soft skill lain yang dapat Anda sertakan dalam resume dan surat lamaran Anda:

  • jaringan
  • Kemampuan interpesonal
  • empati
  • rasa ingin tahu
  • Pengamatan
  • negosiasi
  • Pengambilan keputusan
  • Ingatan yang bagus
  • Keyakinan
  • Berpikir kritis
  • Kepemimpinan
  • Pemetaan pikiran
  • Penyelesaian konflik
  • Penekanan pada detail
  • Kemerdekaan

Bagaimana memilih keterampilan yang tepat untuk aplikasi Anda

Saat menulis resume dan surat lamaran, lihat deskripsi pekerjaan. Daftar semua hard dan soft skill dari deskripsi yang Anda miliki. Semakin keterampilan Anda sesuai dengan apa yang dinyatakan dalam deskripsi pekerjaan, semakin cocok mereka untuk posisi Anda.

Baja Juga :  Soft skill terbaik untuk tahun 2022

Keterampilan deskripsi pekerjaan juga sering menjadi kata kunci untuk sistem pelacakan kandidat (ATS), yang digunakan pemberi kerja untuk menyaring aplikasi yang tidak relevan. Sertakan kata kunci resume ini di resume dan surat lamaran Anda untuk menerimanya melalui perangkat lunak ATS.

Tip

Ingatlah bahwa soft skill dan hard skill sama pentingnya bagi pemberi kerja. Bahkan jika Anda bekerja di bidang yang sangat teknis, Anda harus dapat berkomunikasi dengan manajer dan klien Anda untuk berhasil dalam peran Anda.

Bagaimana mencantumkan keterampilan dalam resume dan surat lamaran Anda?

Untuk membujuk manajer rekrutmen agar menjadwalkan Anda untuk wawancara, Anda perlu membuktikan bahwa Anda adalah kandidat yang seimbang dan memasukkan keterampilan keras dan lunak Anda ke hampir setiap bagian resume Anda. Prinsip yang sama berlaku saat menulis surat lamaran.

Bila memungkinkan, gunakan contoh dan angka sulit untuk menunjukkan bahwa Anda telah menggunakan keterampilan Anda untuk mencapai hasil positif dalam peran sebelumnya.

Berikut adalah empat tip untuk membantu Anda menyatakan keahlian Anda dalam resume dan surat lamaran Anda:

1. Tambahkan keterampilan Anda yang paling mengesankan ke ringkasan resume Anda

Tunjukkan keahlian terbaik Anda yang relevan dalam ringkasan resume Anda. Ringkasan adalah bagian pertama dari resume Anda yang akan dibaca oleh perekrut, jadi jika mereka melihat keterampilan yang mereka cari di sini, mereka kemungkinan akan melanjutkan membaca.

Namun, penghitungan keterampilan dalam ringkasan Anda tidak cukup – Anda harus menggunakan angka dan persentase untuk menunjukkan bahwa Anda dapat menerapkan keterampilan yang relevan, seperti dalam contoh berikut dengan Keterampilan Keras dan Keterampilan Lunak yang disorot:

KETERAMPILAN LAINNYA:

Seorang manajer proyek dengan lebih dari 8 tahun pengalaman mengelola proyek konstruksi bernilai jutaan dolar, mengoordinasikan tim yang terdiri dari lebih dari 90 subkontraktor, dan melakukan penganggaran dan analisis. Praktisi Tersertifikasi PMI Agile, yang bertujuan untuk memanfaatkan pengalaman yang luas dan keahlian efisiensi dalam peran manajer proyek Anda. Memiliki gelar BA dalam Manajemen Konstruksi dan pengetahuan tentang Perangkat Lunak BIM, AutoCAD, dan Revit.

2. Tunjukkan keahlian Anda di resume Anda di bagian pengalaman kerja

Bagian Pengalaman Kerja dari resume Anda adalah tempat lain di mana manajer rekrutmen mencari bukti bahwa Anda dapat menerapkan keterampilan Anda secara efektif. Untuk memberikan konteks, ukur setiap keterampilan Anda dalam angka yang solid.

Baja Juga :  10+ contoh dan contoh CV akuntansi (dari penulis CV profesional)

Berikut adalah contoh hard skill dan soft skill yang secara efektif dimasukkan dalam bagian resume pengalaman kerja:

PENGALAMAN PROFESIONAL:

    • Dia meneliti, menulis, dan merencanakan pengumuman dan agenda untuk 3 manajer puncak, yang mengarah pada penggunaan waktu semua manajer secara optimal.
    • Dengan sempurna memfasilitasi perubahan tempat acara penting menjadi 4 peluang menit terakhir yang berbeda, sehingga semua acara berjalan lancar.

3. Cantumkan keahlian Anda di bagian keterampilan resume Anda

Saat menulis bagian keterampilan resume Anda, buat daftar keterampilan yang relevan seperti sertifikasi, bahasa, dan keterampilan perangkat lunak. Bagian keterampilan adalah satu-satunya tempat di resume Anda di mana Anda dapat mencantumkan keterampilan tanpa dukungan nomor tetap.

Berikut adalah contoh bagian keterampilan untuk resume Anda yang mencakup keterampilan keras dan keterampilan lunak:

KETERAMPILAN LAINNYA:

    • Pakar Google Suite dengan pengetahuan tingkat lanjut tentang Google Kalender, Dokumen, Spreadsheet, dan Presentasi.
    • Keterampilan organisasi dan perencanaan yang hebat

4. Tekankan keterampilan terpenting Anda dalam surat lamaran

Surat lamaran Anda memberi Anda beberapa paragraf yang menjelaskan keterampilan keras dan lunak Anda secara rinci. Gunakan angka-angka yang sulit dan contoh nyata tentang bagaimana Anda menerapkan keterampilan ini dalam peran sebelumnya untuk membuktikan bahwa Anda memiliki pengalaman menggunakan keterampilan Anda dalam situasi dunia nyata.

Manajer rekrutmen membaca banyak klaim yang tidak berdasar dalam surat pengantar. Menggunakan contoh dan data untuk menunjukkan keahlian Anda dalam surat lamaran, Anda akan menonjol sebagai pelamar yang benar-benar memenuhi syarat.

Baja Juga :  Cara menulis CV untuk pekerjaan (+ contoh)

Berikut adalah surat lamaran profesional yang mencakup Hard Skill dan Soft Skill:

Bagus [Mr./Mrs./Ms.] [Manager’s Name],

Saya menulis untuk posisi Manajer Proyek TI di Sistem +, seperti yang diiklankan di LinkedIn. Saya yakin bahwa 12 tahun pengalaman saya yang kaya dan beragam keterampilan di bidang manajemen proyek menjadikan saya kandidat ideal untuk posisi yang sukses.

Selama waktu saya sebagai manajer proyek di Angel Builders, saya adalah manajer proyek kedua yang bertanggung jawab atas tim pengembangan berukuran sedang. Saya membantu mengawasi sejumlah proyek penting dari konsep hingga pengiriman.

Selama waktu saya di Angel Builders, saya dikenal karena mencapai hal-hal berikut:

  • Terapkan sejumlah proyek yang sangat menguntungkan dengan anggaran lebih dari $ 200.000
  • Saya bekerja dengan tim saya untuk mengelola akun merek dan klien internasional bergengsi
  • Memahami statistik, teknik peningkatan kualitas, FMEA dan RCA
  • Kontribusi yang berhasil untuk pengujian Q&A, SOW produk, integrasi, dan dokumentasi pengguna

Selain itu, saya memiliki latar belakang akademis yang kuat, yang menjadi dasar pekerjaan saya. Setelah menyelesaikan gelar sarjana dalam manajemen konstruksi di Universitas Worthington, saya mendapatkan 2% pertama saya sebagai Praktisi Bersertifikat Agile PMI. Saya berencana untuk menggunakan metodologi ini di Sistem + untuk menyelesaikan perencanaan proyek, pelacakan masalah, dan tugas manajemen sumber daya secara efektif.

Saya percaya bahwa kualitas dan pengalaman di atas akan menjadikan saya tambahan yang berharga bagi perusahaan Anda. Jika Anda memiliki informasi tambahan yang ingin Anda berikan, jangan ragu untuk menghubungi saya.

Salam,

[Your Name]

Anda juga dapat menggunakan surat lamaran Anda untuk menonjolkan soft skill yang Anda miliki untuk menggantikan hard skill yang tidak Anda miliki.

Misalnya, jika calon atasan Anda mencari seseorang dengan pengalaman WordPress yang tidak Anda miliki. Dalam surat lamaran Anda, jelaskan bahwa “saat ini Anda memiliki pengetahuan lanjutan tentang SquareSpace dan dapat dengan mudah beradaptasi dengan platform CMS baru seperti WordPress.”