Curriculum Vitae Akademik (CV): Template dan Panduan Penulisan

Posted on

Apakah Anda melamar posisi akademik pascasarjana atau karir awal? Apakah Anda mengajukan permohonan untuk hibah akademik? Jika demikian, Anda perlu menyertakan riwayat hidup akademik (CV) yang terorganisir dan ditulis dengan baik dengan aplikasi Anda.

Perbedaan antara resume dan resume sangat signifikan, dengan resume menyoroti milik Anda seluruh karir akademistermasuk publikasi, hibah dan beasiswa.

Terlepas dari senioritas Anda, menulis resume akademik tidak harus sulit. Panduan ahli dan template resume kami akan mengajari Anda cara membuat resume kompetitif yang akan membantu Anda mendapatkan posisi berikutnya.

Isi

Contoh resume akademik

Tidak yakin seperti apa tampilan resume Anda? Berikut adalah dua contoh resume akademik untuk mengilustrasikan bagaimana Anda harus memformat resume Anda dan informasi apa yang harus Anda sertakan:

Contoh resume PhD

Berikut adalah contoh halaman pertama CV akademik yang sukses yang ditulis oleh lulusan MBA baru-baru ini yang mendaftar ke program PhD.

Halaman pertama dari template resume akademis berwarna biru tua yang diisi oleh kandidat yang melamar program PhD
Lihat templat resume gratis lainnya untuk lebih banyak cara menampilkan informasi akademik Anda.

Unduh contoh gratis ini

Contoh resume lulusan

Berikut adalah contoh halaman pertama CV mahasiswa pascasarjana yang ditulis dalam aplikasi hibah.

Halaman pertama contoh resume mahasiswa pascasarjana dengan pendidikan, publikasi, pengalaman mengajar, dan konferensi mahasiswa
Komite peninjau hibah mencari catatan publikasi dan pengajaran yang solid.

Unduh contoh gratis ini

Apa yang harus disertakan dalam resume akademik

Berikut adalah beberapa bagian yang diperlukan untuk resume akademik Anda:

1. Informasi Kontak

Informasi kontak Anda harus menjadi hal pertama yang dilihat kepala departemen mana pun di resume Anda.

Berikan informasi dasar berikut:

  • Melalui email
  • nama
  • Nomor telepon
  • Alamat

Namun, pastikan Anda menggunakan alamat email profesional di resume Anda ([email protected]).

Meskipun opsional, akademisi juga umum memberikan informasi kontak tambahan seperti milik Anda:

2. Profil pribadi

Mengetahui bagaimana memulai resume Anda sangat penting untuk mendapatkan pekerjaan, dan resume Anda tidak berbeda dalam hal mendapatkan posisi di dunia akademis.

Jika Anda melamar magang penelitian atau beasiswa saat masih sarjana, gunakan bagian profil pribadi di bagian atas CV Anda untuk menjelaskan secara singkat siapa Anda, mengapa Anda ingin melanjutkan studi di bidang khusus ini, dan rangkum beberapa Kunci Anda Prestasi.

Tetapi jika Anda sudah atau sedang dalam proses mendapatkan gelar yang lebih tinggi, lewati profil pribadi. Pendidikan Anda, karya yang diterbitkan, dan pengalaman kerja akan menunjukkan kemampuan dan potensi Anda.

Selain itu, pernyataan penelitian dan/atau pengajaran Anda untuk aplikasi profesor (atau biosketch untuk aplikasi hibah) akan menjadi tempat Anda menunjukkan kepada dewan peninjau siapa Anda.

Tip

CV akademik bisa lebih panjang dari panjang CV standar (dan bisa puluhan halaman). Untuk membantu pengulas menemukan informasi dan menyatukan materi aplikasi Anda, sertakan nama dan nomor halaman Anda di setiap halaman.

3. Sejarah pendidikan

Memiliki bagian pendidikan terperinci di resume Anda sangat penting bagi siapa pun di dunia akademis.

Baja Juga :  Cara menulis CV deskripsi pekerjaan + 5 contoh

Anda harus mencantumkan pendidikan Anda dalam urutan kronologis terbalik, dimulai dengan universitas tempat Anda kuliah saat ini (atau lulusan terakhir). Untuk setiap posting, cantumkan institusi yang Anda hadiri, gelar yang Anda peroleh, dan tanggal Anda lulus.

Jika Anda sedang menulis resume perguruan tinggi dan belum memiliki banyak pengalaman, tonjolkan prestasi di bagian pendidikan Anda, seperti IPK Anda, apakah Anda masuk dalam daftar dekan atau tidak, dan kursus yang relevan.

Mahasiswa pascasarjana dan rekan pascadoktoral harus mencantumkan nama pembimbing tesis dan judul disertasi (atau bidang studi jika Anda masih menyelesaikan tesis Anda).

Berikut adalah contoh bagian pendidikan yang diformat dengan benar untuk resume akademik:

Contoh cara menulis bagian pendidikan dalam resume akademik
Jika Anda seorang akademisi tingkat pemula, tambahkan detail tambahan seperti penasihat dan topik tesis Anda.

4. Pertemuan profesional

Cantumkan janji temu profesional Anda di resume akademik Anda. Perlu diingat bahwa ini adalah posisi terkait akademik, bukan pekerjaan sebelumnya yang Anda miliki sebagai koki atau pemrogram komputer.

Harap sertakan hanya pekerjaan akademik kontrak di bagian janji temu profesional dan sertakan informasi berikut di setiap entri:

  • Lembaga
  • departemen
  • Judul Anda
  • Persyaratan kerja
  • Tanggung jawab

5. Pengalaman mengajar

Jika Anda seorang profesor atau calon profesor, bagian ini akan menjadi salah satu bagian terpenting dari resume Anda. Cantumkan posisi TA, posisi tambahan, atau kursus yang telah Anda ajarkan di sini.

Untuk setiap entri, cantumkan institusi, departemen, kursus, tanggal yang diajarkan, dan apakah kursus itu sarjana atau sarjana.

Tidak perlu mencantumkan tugas Anda sebagai TA. Satu-satunya pengecualian untuk peraturan ini adalah jika departemen/institusi Anda membutuhkan TA untuk merancang dan mengajar kursus. Jika demikian halnya dengan kursus yang telah Anda ajarkan, tuliskan tanggung jawab di resume Anda.

Perhatikan bahwa jika Anda memiliki banyak posisi TA/tambahan, Anda harus menyoroti hanya sedikit yang relevan dengan program, posisi, atau bidang yang Anda lamar.

Tip

Dengan COVID-19 yang masih menjadi masalah, beberapa institusi juga ingin mengetahui apakah kursus tersebut diajarkan secara online atau secara langsung.

6. Publikasi

Sudahkah Anda melakukan dan menerbitkan penelitian? Publikasi Anda mungkin lebih penting daripada universitas yang Anda hadiri atau janji profesional Anda. Ini terutama benar jika Anda sudah menjadi ahli yang mapan di bidang Anda.

Anda harus membagi publikasi Anda menjadi “peer-reviewed” dan “other” dan kemudian mengaturnya berdasarkan tanggal publikasi.

Selanjutnya, bagi mereka sesuai dengan tempat mereka diterbitkan, apakah itu jurnal peer-review, buku, bab buku, resensi buku, volume yang diedit, atau publikasi web.

Publikasi mendatang atau yang saat ini sedang ditinjau juga dapat dicantumkan di sini. Pastikan Anda memberikan kutipan lengkap atau informasi sebanyak yang Anda miliki saat ini. Jika saat ini sedang dalam proses penerbitan, mereka harus dikategorikan sebagai “in press” dan bukan tahun penerbitan.

Baja Juga :  Biografi Musk membuktikan bahwa kegagalan Anda tidak cukup besar

Karena sebagian besar bidang menentukan urutan kepenulisan berdasarkan kontribusi, tebalkan atau garis bawahi nama Anda untuk setiap publikasi Anda untuk menekankan apa yang Anda lakukan.

Tambahkan lampiran sebelum mencantumkan publikasi jika bidang Anda, seperti matematika atau ilmu komputer teoretis, mencantumkan pengarang menurut abjad.

Tip

Pastikan Anda mengutip publikasi Anda dengan benar dan konsisten menggunakan format kutipan yang disukai oleh institusi target Anda di seluruh CV akademik Anda.

Berikut adalah contoh bagian publikasi yang diformat dengan benar dalam resume akademik:

Contoh bagian publikasi resume akademik yang mengikuti format APA
Sorot kontribusi Anda dengan menebalkan atau menggarisbawahi nama Anda di daftar penulis.

7. Hibah dan beasiswa

Secara umum, menerima dana berarti lembaga lain percaya pada potensi dan nilai penelitian Anda – dan melihat Anda sebagai orang yang diperlengkapi secara unik untuk melakukan penelitian di masa depan. Jadi memberikan bukti hibah Anda adalah cara yang bagus untuk menunjukkan pencapaian Anda kepada kepala departemen.

Saat mencantumkan hibah atau beasiswa di resume Anda, cukup tunjukkan institusi mana yang menyediakan dana, beserta tahunnya.

Tip

Ketentuan nilai uang hibah bersifat khusus untuk bidang tertentu, jadi periksa terlebih dahulu sebelum menyertakan.

8. Penghargaan dan kehormatan

Jika Anda telah menerima penghargaan apa pun, harap cantumkan di sini. Pertama, sertakan tanggal Anda menerimanya, lembaga pemberi penghargaan, dan nama penghargaan (atau semacam deskripsi).

Penyajian nilai uang dari penghargaan tersebut khusus untuk bidang tersebut. Periksa dengan pejabat / penasihat senior tepercaya di bidang Anda.

9. Panggilan rapat

Jika Anda diundang untuk berbicara di konferensi atau universitas lain, Anda harus menyebutkannya di bagian terpisah. Sertakan nama dan lokasi institusi, jurusan, tanggal kuliah, dan deskripsi singkat (atau cukup judul) dari apa yang Anda bicarakan. Untuk konferensi, Anda juga bisa mencatat jenis presentasinya, seperti plenary atau session.

Diundang sebagai pembicara adalah tambahan yang bagus untuk CV Anda karena menunjukkan kepada kepala departemen bahwa Anda diakui sebagai ahli di bidang Anda.

10. Konferensi

Pernahkah Anda menghadiri konferensi? Anda juga harus menyebutkan ini di CV akademik Anda.

Perhatikan bahwa ini adalah konferensi yang belum Anda presentasikan. Cantumkan dengan nama konferensi, panel/lembaga penyelenggara, dan tanggalnya.

Jika Anda ingin menekankan betapa prestisiusnya acara tersebut, sertakan juga tingkat penerimaan konferensi tersebut.

11. Pengalaman penelitian

Jika Anda menulis resume akademik sebagai sarjana, Anda akan ingin menjelaskan pengalaman Anda sebagai RA (Research Assistant, Research Associate).

Saat mengutip pengalaman penelitian di CV akademik Anda, harap cantumkan tanggal, institusi, dan posisi yang dipegang.

Kemudian berikan deskripsi singkat menggunakan format paragraf atau bullet untuk menjelaskan bagaimana penelitian itu dilakukan. Secara singkat, Anda harus mengidentifikasi pertanyaan penelitian dan metodologi yang digunakan (misalnya eksperimen, pemodelan, pencarian literatur).

Baja Juga :  20+ brigade musim panas untuk remaja

12. Bagian Opsional Lainnya

Anda dapat menambahkan bagian lain untuk memberikan gambaran lengkap tentang Anda pada papan ulasan. Bagian tersebut dapat meliputi:

  • bahasa (bersama dengan tingkat membaca, menulis, dan berbicara Anda masing-masing)
  • Keanggotaan Profesional
  • layanan profesional (misalnya siswa yang Anda bimbing, jurnal atau badan pendanaan yang Anda ulas, pekerjaan umum yang telah Anda lakukan)

13. Referensi

Tidak seperti resume atau resume standar untuk suatu pekerjaan, Anda harus menyertakan daftar referensi di bagian bawah resume akademik Anda.

Sertakan nama, judul, alamat surat, nomor telepon, dan alamat email untuk setiap referensi.

Meskipun ini tampak seperti informasi yang banyak untuk satu orang (dan sangat tidak mungkin lembaga tersebut benar-benar menghubungi mereka melalui surat), ini adalah format tradisional untuk mencantumkan referensi dan harus diikuti oleh semua orang.

Contoh bagian referensi dalam resume akademik
Pilih referensi yang mengenal Anda dan pekerjaan Anda dengan baik.

2 tips untuk menulis resume akademik yang menonjol

Sekarang setelah kita membahas bagian-bagian yang harus Anda sertakan dalam resume akademik Anda, berikut adalah dua tips menulis resume yang akan meningkatkan kemungkinan Anda mendapatkan posisi yang Anda inginkan.

1. Kenali audiens Anda

Salah satu bagian yang paling diabaikan dalam menulis resume adalah menyesuaikannya dengan audiens yang akan membacanya. Misalnya, Anda harus menyesuaikan CV Anda berdasarkan jurusan atau jurusan yang Anda lamar.

Apa yang mereka hargai lebih dari apa pun? Riset? Pengalaman pendidikan? Publikasi? Apa pun itu, cantumkan di resume Anda terlebih dahulu agar kepala departemen dapat segera menemukan apa yang mereka cari.

Selain itu, lakukan riset online tentang pelamar sebelumnya dan pengalaman mereka atau bicaralah dengan pakar / penasihat senior di bidang Anda untuk mengetahui lebih lanjut tentang apa yang dicari institusi dalam diri seorang kandidat.

2. Jangan menggunakan banyak jargon teknis

Resume Anda harus jelas, konsisten, dan mudah dipahami oleh siapa pun yang membacanya, bukan hanya rekan industri.

Ini karena departemen penerimaan universitas, peninjau hibah, dan komite penerimaan mungkin tidak memahami semua jargon teknis bidang yang Anda ketahui saat meninjau aplikasi Anda. Tidak hanya itu, akademisi lain di bidang Anda mungkin tidak selalu akrab dengan metodologi persis yang Anda gunakan di masa lalu.

Publikasi dan penelitian Anda akan berbicara sendiri ketika saatnya tiba bagi kepala departemen untuk membaca resume Anda. Untuk yang lainnya, informasi Anda harus semudah mungkin dibaca dan dipahami.

Templat resume akademik

Berikut adalah template resume akademik yang dapat Anda tempelkan ke Microsoft Word atau Google Docs dan isi. Ini mencakup garis besar untuk setiap bagian yang harus Anda sertakan dan informasi apa yang harus Anda sertakan untuk menonjolkan kualifikasi Anda.